Tanggapi Pujian Bamsoet kepada Jokowi, Rocky Gerung: Ada Negosiasi Presiden dan MPR

440
Rocky Gerung

Tanggapi pujian Bamsoet kepada Jokowi, Rocky Gerung: ada negosiasi presiden dan MPR. Pasca Ketua MPR RI Bambang Soesatyo alias Bamsoet memuji kinerja pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19 saat memberi sambutan di sidang tahunan MPR, Senin 16 Agustus 2021, spontan direspons akademisi Rocky Gerung.

Rocky Gerung secara blak-blakan mengkritik Bambang Soesatyo yang menyebut pemerintah Joko Widodo (Jokowi) telah memberi perlindungan kepada semua elemen bangsa.

Menilai hal itu, Rocky Gerung dalam video yang diunggah melalui akun Youtube miliknya mengatakan, acara tersebut bukanlah sidang tahunan, karena sidang berarti mengevaluasi kinerja presiden, yang memang sudah tugasnya MPR.

 

“Itu sebetulnya bukan sidang tahunan, karena sidang tuh artinya mengevaluasi kinerja presiden, apalagi MPR memang ditugaskan untuk mengevaluasi,” tegas Rocky Gerung, Senin 16 Agustus 2021.

Bahkan, berdasarkan pengamatan Rocky Gerung, isi sidang tersebut hanyalah pujian terhadap presiden, tidak ada evaluasi sama sekali.

“Tapi saya nguping sedikit tadi, itu isinya tuh puja-puji aja tuh, nggak ada evaluasi. Semua memberi semacam, secara terselubung menanggap ‘welcome Presiden Jokowi’. Ketua MPR pidatonya begitu, ketua DPD pidatonya begitu,” mantan dosen ilmu filsafat Universitas Indonesia (UI) itu,” katanya, seperti dilansir dari genpi.co, Selasa 17 Agustus 2021.

Rocky Gerung juga menganggap publik tidak melihat adanya persidangan, melainkan hanya kerumunan isu saja.

“Jadi kita tidak melihat ada semacam persidangan di situ, yang ada cuma kerumunan itu. Kerumunan isu segala macam,” ungkapnya.

“Jadi itu menunjukkan memang bahwa di belakang layar ada negosiasi antara presiden dan MPR, yang kita dengar bocoran dari fraksi Demokrat,” imbuh Rocky Gerung.

Ia juga mengatakan, seolah-olah MPR maupun DPR tidak boleh lagi mengkritik presiden, karena mendapatkan bonus perpanjangan masa jabatan, sama seperti presiden.

“Bahwa memang seolah-olah MPR nggak boleh kritik presiden lagi atau DPR, karena nanti dia dapat bonus perpanjangan masa karena alasan Covid segala macam. Demikian juga presiden,” sambung Rocky Gerung.

Pengamat sosial dan politik yang sering berseberangan dengan pemeritah itu menyimpulkan, persidangan tersebut terjadi di antara pihak-pihak yang sudah bersepakat untuk mengalangi demokrasi.

“Jadi ini persidangan di antara orang-orang yang sudah bersepakat untuk menghalangi demokrasi. Itu intinya sebetulnya,” beber Rocky Gerung.

Sumber Berita / Artikel Asli : Terkini

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here