Sebut Israel dan Arab Saudi Bekerja Sama Hadapi Ancaman Iran, Menteri Israel Ini Ingin Berziarah ke Mekah

200
Menteri Kesehatan Israel Nitzan Horowitz (kiri) dan Menteri Kerjasama Regional Issawi Freij (kanan). /Emmanuel Dunand/Pool via REUTERS/

Menteri Kerja Sama Kawasan Israel, Issawi Freij (Meretz) mengungkapkan pihaknya telah melakukan kontak dengan sejumlah negara teluk, termasuk Kerajaan Arab Saudi, terkait permasalahannya dengan Iran.

Dalam sebuah wawancara di saluran Alhurra, Senin, 9 Agustus 2021, Friej mengatakan ancaman Iran tidak hanya menjadi masalah bagi Israel atau Saudi. Hal ini pun membutuhkan respons global.

Dilaporkan ynetnews, Rabu, 11 Agustus 2021, Israel dan Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik tetapi ada tanda-tanda hubungan yang menghangat dalam beberapa tahun terakhir.

Tahun lalu, pesawat Israel diberi izin untuk menggunakan wilayah udara Saudi dalam perjalanan ke UEA setelah Israel dan beberapa negara Teluk menandatangani perjanjian normalisasi.

Freij mengatakan bahwa mimpi pribadinya sebagai seorang Muslim adalah untuk pergi berziarah ke Mekah di Arab Saudi tanpa harus melakukan perjalanan melalui negara ketiga untuk melakukannya.

Muslim Israel sering melakukan perjalanan melalui Yordania dalam perjalanan mereka ke Mekah.

“Saya yakin kita akan melihat peluang seperti itu segera,” katanya.

Freij mengatakan bahwa ada diskusi serius di semua tingkat pemerintahan dengan UEA setelah perjanjian diplomatik tahun lalu dengan negara Teluk, termasuk kunjungan timbal balik dan langkah-langkah untuk memajukan proyek-proyek bilateral.

“Kami sedang mengerjakan sejumlah proyek dan telah melihat beberapa bentuk, termasuk di bidang medis. Kami yakin akan ada lebih banyak kerja sama untuk kepentingan masyarakat Emirat dan Israel,” katanya.

Freij mengatakan hubungan dengan negara tetangga Yordania telah mengalami krisis kepercayaan dalam dekade terakhir tetapi setelah kunjungan Perdana Menteri Naftali Bennett yang dilaporkan baru-baru ini ke Amman, langkah-langkah diambil untuk memecahkan masalah tersebut.

Israel dan Yordania akan bekerja sama dalam proyek-proyek ekonomi, energi terbarukan dan air, kata menteri itu, dan menambahkan bahwa Israel akan membangun pabrik desalinisasi air yang akan membantu pasokan air Yordania.

“Kami akan membuat keputusan penting dalam beberapa minggu mendatang yang akan memiliki implikasi penting bagi hubungan kami dengan saudara-saudara kami di Yordania,” katanya.

Freij mengatakan penduduk Jalur Gaza menderita dan kementeriannya bekerja untuk membantu mereka.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menerapkan Protokol Paris, bagian dari Kesepakatan Oslo yang berhubungan dengan pembangunan ekonomi.

Perjanjian tersebut menguraikan hubungan ekonomi antara Israel dan Otoritas Palestina termasuk pembentukan Komite Ekonomi Bersama, pembentukan bea impor/ekspor, tugas moneter dan keuangan, perpajakan, produksi lokal, peraturan tenaga kerja, produksi pertanian, industri, pariwisata dan asuransi. .

“Hubungan Israel-Palestina telah dibekukan selama 10-12 tahun terakhir, di bawah pemerintahan mantan perdana menteri Benjamin Netanyahu,” katanya.

“Makanya saya bekerja untuk mengadakan pertemuan para menteri dari kedua belah pihak, untuk mencari solusi atas berbagai masalah,” katanya.***

Sumber Berita / Artikel Asli : Galamedia

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here