MUI Minta DPR Tunda RUU PKS Karena Banyak Kontroversi

372

Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI untuk menghentikan pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU) Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS).

Hal itu disampaikan Wakil Ketua Umum MUI, Zainut Tauhid Saadi yang menilai RUU tersebut telah menimbulkan kontroversi di tengah masyarakat lantaran dianggap sebagai kejahatan bagi kaum hawa.

“MUI meminta kepada DPR RI untuk menunda atau menghentikan pembahasan RUU yang dianggap masih menimbulkan kontroversi di masyarakat,” ucap Zainut Tauhid Saadi kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (19/9).

Permintaan penghentian itu bukan tanpa alasan. MUI menilai materi dari pemerintah dengan DPR RI mengalami perbedaan yang signifikan hingga separuhnya.

“Lebih dari 50 persen materinya berbeda antara pemerintah dan DPR RI, sehingga perlu ada pendalaman lebih lanjut,” katanya.

Tak hanya itu, penundaan pembahasan juga berkenaan dengan RUU KUHP yang hingga kini belum disahkan menjadi UU. Sebab ia khawatir jika RUU PKS disahkan terlebih dahulu maka akan bertabrakan dengan pasal-pasal yang terkandung dalam KUHP.

Lebih dari itu juga menunggu pengesahan RUU KUHP karena beberapa pasal sanksi pidana akan merujuk pasal-pasal dalam KUHP agar sinkron,” tegasnya.

MUI juga mendesak DPR RI untuk segera merampungkan beberapa RUU yang tengah dibahas. Di antaranya RUU KUHP, RUU Pesantren, dan RUU Perkoperasian. (Rmol)

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here