Mahfud MD Buat Sayembara dengan Imbalan Rp 10 Juta bagi yang Dapat Temukan Statementnya Berikut

664

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD geram dengan tuduhan yang menyebut dirinya mengaitkan bendera tauhid dengan gerakan radikal di Indonesia.

Mahfud MD membuat sayembara akan memberikan uang tunai senilai Rp 10 juta jika dapat membuktikkan bahwa dirinya pernah mengeluarkan statement soal bendera tauhid dengan gerakan radikal di Indonesia.

Hal itu diungkapkan Mahfud MD saat menjadi narasumber di acara ‘Inews Sore’ unggahan channel Youtube, Official iNews, Selasa (13/8/2019).

Mahfud MD mengatakan, dirinya yakin tak akan ada yang berani mengikuti sayembara.

“Enggak bakalan ada yang menang, enggak bakalan ada yang berani,” kata Mahfud MD.

Pasalnya, Mahfud MD dengan tegas mengungkapkan bahwa dirinya tak pernah mengaitkan bendera tauhid dengan gerakan radikal.

“Karena saya menyatakan, saya itu tidak pernah mengaitkan bendera Tauhid Laillahaillalah Muhamadarasulullah itu sebagai bendera radikal.”

“Ketika orang mengatakan itu radikal, saya tidak pernah mengatakan itu,” tegasnya.

Sehingga, ia menantang pada setiap orang yang berani menunjukkan statement Mahfud MD soal bendera tauhid tersebut.

Baik itu dari media rekam hingga media-media lainnya.

“Oleh sebab itu, saya tantang siapapun yang pernah merekam saya atau mendengar saya atau mencatat saya di berbagai tempat atau ada di cuitan saya.”

“Bahwa radikalisme itu identik dengan kalimat tauhid, siapapun yang bisa menunjukkan itu akan saya bayar setiap orang yang menemukan itu, Rp 10 juta,” jelas Mahfud MD.

Demi membuktikkan bahwa dirinya tak pernah mengaitkan dua hal tersebut, Mahfud MD mengatakan bahwa di rumahnya terdapat sejumlah kalimat tauhid.

“Saya meyakinkan diri tentang itu, karena saya memang tidak menganggap bahwa orang membawa bendera Tauhid itu radikal.”

“Wong di rumah saya banyak kalimat Tauhid, di rumah saya ini, tanyakan saja pada reporter Anda ini di sebelah kiri saya ada kalimat Tauhid.”

“Allahusomad, hanya Allah-lah tempat meminta. Itu lukisan Amri Yahya tahun 82. Saya pasang di ruang saya,” ucap pakar tata hukum negara tersebut.

Mahfud MD kembali menegaskan, dirinya tak pernah mengaitkan bendera Tauhid dengan gerakan radikal meski beberapa orang menghubungkan dua hal tersebut.

“Jadi saya begini, saya tidak pernah mengatakan meskipun banyak yang mengaitkan bendera Laillahaillallah itu dengan radikalisme. Tapi saya tidak sendiri sependapat dengan itu,” tutur Mahfud MD.

Mahfud MD mengatakan, bendera tauhid itu suatu kebanggaan umat Muslim.

“Karena di masjid-masjid di rumah-rumah, kemudian di lukisan-lukisan.”

“Bahkan saya punya juga ukiran batu dikasih mahasiswa itu juga kalimat tauhid. Ketika mahasiswa lulus ngasih itu dulu dah lama tahun 80-an itu masak dikatakan radikal.”

“Itu kebanggaan sebagai umat Muslim kepada agamanya, kepada Tuhannya,” paparnya.

Mahfud MD bahkan tidak takut akan memberikan 10 juta pada 1000 orang, jika dirinya benar-benar pernah mengeluarkan statement bendera tauhid berkaitan dengan radikalisme.

“Kalau ada 1.000 orang, masing-masing Rp 10 juta,” tegasnya.

Lihat videonya:

 

Isu ini bergulir setelah Mahfud MD menyebut TNI bisa saja kecolongan terkait dengan diterimanya Enzo Allie di akademi militer.

Sementara itu, di sosial media ramai diperbincangkan soal foto Enzo Allie membawa bendera Tauhid.

Lalu, beberapa pihak mengaitkan Enzo Allie dengan radikalisme.

Namun, Kepala Sekolah tempat Enzo Alli bersekolah, yakni SMA Pesantren Unggul Al Bayan, Kabupaten Serang, Banten, E Deden Ramdani menjamin muridnya itu bukan seorang radikal seperti dikutip dari Kompas.com

“Enzo tidak lah, bersih. Sudah jelas masuk Akmil saja lolos tes ideologinya. Enzo Pancasilais dan cinta NKRI,”
kata Deden saat ditemui di SMA Al Bayan, Rabu (7/8/2019).

Deden yakin bahwa Enzo yang keturunan Prancis-Indonesia itu 100 persen NKRI.

Pasalnya, SMA Al-Bayan banyak memberikan pemahaman soal nilai-nilai Pancasila pada Enzo.

Selain itu, Enzo juga mendapat pelajaran PPKN dan bahasa Indonesia di sekolah.

.tribunnews

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

+ 49 = 58