Ketum IKADI Ingatkan Menag Yaqut: Azan Itu Mulia dan Mengusir Setan, Jangan Disamakan Dengan Gonggongan Anjing

440
Ketua Umum IKADI, Dr KH Ahmad Kusyairi Suhail, MA.,

Organisasi para dai di Indonesia, Ikatan Dai Indonesia (IKADI) sangat menyayangkan pernyataan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas yang menyamakan suara azan dengan gonggongan anjing.

Ketua Umum IKADI, Dr KH Ahmad Kusyairi Suhail, MA., mengatakan, dalam ilmu ushul fiqh, qiyas (penyamaan) semacam ini dikenal dengan qiyas ma’al faariq, yaitu qiyas/penyamaan yang tidak benar perbandingannya karena jelas keduanya tidak sama.

Dahulu, kata Kiai Kusyairi, pernah heboh ada yang meng-qiyas-kan cadar dengan konde dalam hal cantik atau azan dengan kidung dalam hal merdu.

“Ini jelas qiyas yang batil,” tegas Kiai Kusyairi dalam pernyataan teertulisnya, Kamis (24/02).

Kiai Kusyairi kemudian menjelaskan, dalam Islam azan bukan sekadar suara atau seni yang mementingkan kemerduan.

Azan adalah ibadah, suara mulia memanggil kaum muslimin untuk shalat dan sebagai pertanda masuk waktu shalat.

“Jelas, berbeda sekali dengan suara gonggongan anjing,” tambahnya.

Ia lalu mengingatkan dengan sebuah hadits shahih, bahwa Rasulullah Saw menjelaskan keutamaan azan yang dapat mengusir setan.

Dari Abu Hurairah ra, dia berkata bahwa Nabi Saw bersabda,

إِذَا نُودِىَ بِالأَذَانِ أَدْبَرَ الشَّيْطَانُ لَهُ ضُرَاطٌ حَتَّى لاَ يَسْمَعَ الأَذَانَ فَإِذَا قُضِىَ الأَذَانُ أَقْبَلَ فَإِذَا ثُوِّبَ بِهَا أَدْبَرَ فَإِذَا قُضِىَ التَّثْوِيبُ أَقْبَلَ يَخْطُرُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَنَفْسِهِ يَقُولُ اذْكُرْ كَذَا اذْكُرْ كَذَا. لِمَا لَمْ يَكُنْ يَذْكُرُ حَتَّى يَظَلَّ الرَّجُلُ إِنْ يَدْرِى كَمْ صَلَّى فَإِذَا لَمْ يَدْرِ أَحَدُكُمْ كَمْ صَلَّى فَلْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ

“Apabila adzan dikumandangkan, setan berpaling sambil kentut hingga dia tidak mendengar adzan tersebut. Apabila adzan selesai dikumandangkan, dia pun kembali. Apabila dikumandangkan iqamah, setan pun berpaling lagi. Apabila iqamah selesai dikumandangkan, setan pun kembali, dia akan melintas di antara seseorang dan nafsunya. Dia berkata, ‘Ingatlah demikian, ingatlah demikian untuk sesuatu yang sebelumnya dia tidak mengingatnya, hingga laki-laki tersebut senantiasa tidak mengetahui berapa rakaat dia shalat. Apabila salah seorang dari kalian tidak mengetahui berapa rakaat dia shalat, hendaklah dia bersujud dua kali dalam keadaan duduk.” (HR. Bukhari, No. 608 dan Muslim, no.389).

Lebih lanjut, Ketua Pengurus Harian YAPIDH Bekasi ini mengatakan, hampir 77 tahun Indonesia merdeka, tidak pernah ada yang meributkan dan mempermasalahkan sepiker masjid dan suara azan. Kehidupan masyarakat harmonis, guyup dan rukun.

Ia menyarankan sebaiknya energi bangsa dikerahkan untuk menyelesaikan berbagai permasalahan umat dan bangsa yang kompleks dan jelas ada di depan mata.

Minyak goreng yang langka, harga sebagian kebutuhan bahan pokok yang melonjak, pandemi yang masih mengintai kita dan lain-lain.

Kiai Kusyairi berharap, para pejabat publik untuk lebih hati-hati dalam membuat pernyataan dan tidak menimbulkan kegaduhan-kegaduhan baru agar umat bisa hidup tenteram, damai dan harmonis.

“Apalagi tidak lama lagi umat Islam akan memasuki bulan suci Ramadhan, diperlukan ucapan, tindakan dan kebijakan yang dapat menyejukkan hati dan mengundang barakah Ilahi,” pungkasnya.

Sumber Berita / Artikel Asli : Suaraislam

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

16 − = 15