Kerusuhan Kazakhstan, Pendemo: Kami Bukan Teror*s, Suara Kami Dibungkam

428
Kerusuhan Kazakhstan

Setiap kerusuhan selalu menimbulkan korban dengan tingkat kerugian yang berbeda-beda. Kazakhstan, yang selama bertahun-tahun diselimuti ketegangan akibat konflik politik yang isunya menutupi derita kemiskinan warganya, mengalami kerugian besar saat demo berdarah berlangsung selama lima hari terakhir.

Ketika media melaporkan para perusuh mencoba merusak gedung, menjarah, dan melukai aparat, di sisi lain, para perusuh mengatakan tidak ada di antara mereka yang memiliki senjata tajam. Sebut saja Aigerim Tuleuzhanova, seorang aktivis dari Partai Demokrat Kazakhstan, yang berada di antara sekitar 200 pengunjuk rasa di Almaty’s Republic Square pada 6 Januari, yang mengatakan bahwa sekelompok tentara melepaskan tembakan dengan peluru tajam ke arah pendemo yang bahkan tidak membekali dirinya dengan benda apa pun.

Tembakan petugas menggema di penjuru kota, namun insiden berdarah itu tidak dilaporkan karena dengan akses ke internet terputus di seluruh negeri dan layanan telepon seluler terputus oleh KazakhTelecom yang dikelola negara, suara para pengunjuk rasa di Kazakhstan secara efektif telah dibungkam.

Ikuti Survey Repelita : 

Siapakah Presiden 2024 Pilihan Anda?

Yang pasti, ada tembakan di dekat Republic Square pada 6 Januari di tengah laporan bentrokan yang sedang berlangsung antara pasukan keamanan dan demonstran bersenjata.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan pihaknya “melikuidasi” lebih dari 26 “penjahat bersenjata” dan menangkap lebih dari 3.000 orang dalam beberapa hari terakhir. Dikatakan 18 polisi dan pasukan penjaga nasional telah tewas. Beberapa laporan mengklaim puluhan demonstran telah tewas sejak protes dimulai.

Tuleuzhanova bersikeras dalam sebuah wawancara dengan Layanan Kazakh RFE/RL bahwa mereka yang ditembaki di Almaty Republic Square tak lama setelah matahari terbenam pada 6 Januari adalah aktivis muda Kazakh yang tidak bersenjata.

Para pendemo kemudian menolak narasi Presiden Kassym-Jomart Tokayev yang menyebut mereka sebagai teroris yang harus ditembaki, dengan membentangkan spanduk yang menyatakan “Kami bukan teroris!” dan “Toqaev: Jangan tembak kami!”

Para pengunjuk rasa juga menyerukan pembentukan unit milisi lokal untuk melindungi orang-orang dari apa yang mereka sebut sebagai “provokator.”

Kazakhstan berada dalam kekisruhan politik di bawah kekuasaan presiden pertama Kazakhstan Nursultan Nazarbayev, yang mundur pada 2019 lalu, kemudian menjabat sebagai Ketua Dewan Keamanan yang berkiprah menentukan arah kekuasaan Kazakhstan.

Aksi protes yang meletus pada 2 Januari adalah luapan dari ketegangan yang sudah lama menumpuk. Namun, perlu diingat, sebagaimana yang disampaikan Tokayev para perusuh diduga kebanyakan bukanlah orang Kazakh, melainkan pihak luar

Para penuntut meminta keadilan di negara yang telah kehilangan demokrasinya itu. Tuntutan para demonstran itu sendiri telah berkembang biak ketika protes telah menyebar ke seluruh negeri.

Salah satu tuntutan utama oleh banyak orang untuk reformasi demokrasi akan memaksa pejabat daerah untuk mengambil bagian dalam pemilihan daripada ditunjuk oleh pemerintahan presiden di ibu kota, Nur-Sultan.

Tetapi para kritikus mencatat bahwa Kazakhstan tidak pernah mengadakan pemilihan yang dianggap “bebas dan adil” oleh pengamat Barat sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Dalam pemilihan legislatif Januari 2021, tidak ada kelompok oposisi yang terpilih menjadi anggota parlemen Kazakh. Itu karena upaya untuk mendaftarkan suara itu oleh kelompok oposisi seperti Partai Demokrat dan partai El Tiregi (Ketergantungan Nasional) pimpinan Nurzhan Altaev semuanya ditolak.

Satu-satunya partai politik yang terdaftar secara resmi yang menyebut dirinya oposisi, Partai Sosial Demokrat Seluruh Nasional, memboikot pemungutan suara itu sebagai tipuan.

Aktivis hak mengatakan pemerintahan Toqaev telah secara efektif menghapus semua cara hukum bagi warga untuk berpartisipasi dalam politik – meninggalkan Kazakh tanpa perantara politik untuk menyelesaikan masalah ekonomi negara.

Nazarbayev sendiri tidak pernah muncul setelah mengundurkan diri di awal aksi protes berlangsung. Ia menghilang, dan menjadi sasaran bulan-bulanna pendemo yang merobohkan patungnya dan meneriakinya dengan kalimat yang kasar di spanduk.

Sebuah laporan dari situs regional kg.24 mengklaim bahwa dua pesawat milik keluarga Nazarbaev yang berusia 81 tahun, yang memerintah negara itu dengan kuat selama hampir tiga dekade, telah mendarat di Bandara Manas di negara tetangga Kirgistan semalam, dan setidaknya satu telah kemudian meninggalkan Manas tak lama setelah tengah malam waktu setempat.

Sumber Berita / Artikel Asli : RMOL

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here