Kasus Masih Tingggi, Rancana Longgarkan Pembatasan Sosial Presiden Jokowi Disorot Internasional

236
Jokowi

Media internasional Reuters menyorot kebijakan Presiden Joko Widodo yang berencana melonggarkan pembatasan sosial pada awal Agustus 2021.

Pasalnya penyebaran Covid-19 di Indonesia yang dianggap membuat warga putus asa.

Reuters mengutip beberapa narasumber dan sikap para pemimpin Indonesia.

 

Media itu menyiarkan Indonesia menderita gelombang infeksi virus corona yang menghancurkan kegiatan masyarakat yang didorong oleh varian Delta.

Tetapi pemerintah sudah berbicara tentang pelonggaran pembatasan sosial yang diberlakukan awal bulan Agustus 2021.

Dampak wabah Covid-19 sangat brutal di Indonesia, dengan cerita orang-orang yang putus asa mencari tempat tidur rumah sakit, oksigen, dan obat-obatan untuk orang yang mereka cintai.

Meskipun demikian, lebih dari seminggu setelah Indonesia mencatat jumlah infeksi harian tertinggi.

Presiden Joko Widodo malah menandai bahwa pembatasan saat ini dapat dilonggarkan mulai minggu depan jika kasus mulai turun.

Kata beberapa pakar kesehatan masyarakat pelonggaran pembatasan kemungkinan prematur dan berpotensi berbahaya.

Sementara kasus telah menurun, lebih dari 56.000 pada pertengahan Juli ini, kini menjadi 49.000 pada Jumat, 23 Juli.

 

Namun, ahli epidemiologi mengatakan tingkat pengujian juga turun pada periode yang sama, sehingga sulit untuk menentukan apakah ada penurunan yang sebenarnya.

Bahkan jika kasusnya mendatar, pembatasan santai tidak disarankan mengingat tingkat hunian rumah sakit dan tingkat kematian tetap tinggi, kata mereka.

Pembatasan sosial yang berlaku sejak 3 Juli seperti bekerja dari rumah dan pusat perbelanjaan yang ditutup saat ini terbatas di pulau Jawa dan Bali dan ‘zona merah’ lainnya di seluruh negeri.

Menteri Senior Luhut Pandjaitan mengatakan ini dapat dikurangi pada Senin, 26 Juli 2021 jika kasus terus turun dan indikator lainnya membaik.

Dia juga mengatakan kondisi sosiologis masyarakat akan menjadi faktor dalam keputusan tersebut.

Kekhawatiran tentang mata pencaharian orang miskin, dan serangkaian protes kecil dalam seminggu terakhir.

Analis dan sumber pemerintah mengatakan telah menimbulkan kekhawatiran tentang risiko kerusuhan sosial.

Dengan 60% tenaga kerja di sektor informal, para ahli mengatakan protes adalah manifestasi dari frustrasi, tidak selalu terhadap pembatasan tetapi tentang betapa sulitnya untuk bertahan hidup.

Organisasi Our World in Data menyebut, sementara hampir 2.500 orang Indonesia telah meninggal dalam isolasi atau di luar rumah sakit sejak Juni 2021.

Tingkat kematian akibat Covid-19 di Indonesia saat ini tiga kali lebih tinggi dari rata-rata global.

Kini telah memecahkan rekor empat kali minggu ini, yang terbaru pada hari Jumat, 23 Juli 2021 dengan 1.566 kematian.***

Sumber Berita / Artikel Asli : galamedia

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here