Habib Rizieq Ditahan 30 Hari Lagi, Pengacara Bakal Adukan ke KY-Komnas HAM

132
Aziz Yanuar

Masa penahanan Habib Rizieq Shihab (HRS) diperpanjang oleh Pengadilan Tinggi DKI Jakarta hingga 30 hari.

Tim advokasi Habib Rizieq akan mengadukan adanya dugaan maladminstrasi dari perpanjangan penahanan itu ke Komisi Yudisial.

“Jadi menurut saya ini jelas-jelas ugal-ugalan dan serampangan yang kami akan protes keras. Ini ada pelanggaran maladministrasi, kami akan adukan ke Komisi Yudisial, kami akan protes ini,” kata kuasa hukum Habib Rizieq, Aziz Yanuar dalam jumpa pers di Kantor Ahmad Yani, Matraman, Jakarta Pusat, Kamis (12/8/2021).

Aziz menerangkan pihaknya juga akan mengirimkan surat sebagai bentuk protes penahanan ke ketua dan badan pengawas Mahkamah Agung (MA) serta Komisi 3 DPR RI. Tak cukup sampai di situ, tim advokasi Habib Rizieq juga akan mengadukan ke Komnas HAM karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) terhadap eks pimpinan FPI itu.

“Kemudian kami akan kirimkan surat hari ini berangsur-angsur, berturut-turut hingga Seqnin insyaallah kita akan kirimkan ke ketua MA, badan pengawas MA kemudian juga Komisi 3 DPR karena ini ada pelanggaran HAM juga kami akan kirim surat ke komnas HAM, kami akan adukan ini, juga tadi kami akan kirimkan ke beberapa instansi yang kita rasa perlu,” ujar Aziz.

Aziz mengungkap pihaknya akan terus berjuang bagaimana pun caranya agar Habib Rizieq bisa dilepaskan dari jeruji besi. Dia menilai penegakkan hukum terhadap Habib Rizieq sangat diskriminatif dan ugal-ugalan.

“Nanti kita akan publish ke media supaya rekan-rekan media dan masyarakat hukum tahu bahwa penegakkan hukum yang diskriminatif tidak adil dan ugal-ugalan, serampangan ini sudah luar biasa dan harus dihentikan. Kita harus protes, harus menyuarakan hal ini, apa pun, resikonya dan apa pun yang akan kita terima kita tahu ini akan sulit, HRS saya yakin insyaallah pasti bagaimana pun tidak akan dilepaskan di tahanan tapi caranya jangan seperti ini,” ujarnya.

Diketahui sebelumnya, penahanan Habib Rizieq Shihab diperpanjang oleh Pengadilan Tinggi DKI Jakarta hingga 7 September. Nantinya masa penahanan Rizieq bisa berubah lebih lama atau lebih singkat bergantung pada putusan di tingkat lanjutan telah diketok.

Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Timur (Kajari Jaktim) Ardito Muwardi mengatakan jaksa penuntut umum (JPU) Kejari Jaktim telah melaksanakan penetapan pengadilan terkait penahanan Habib Rizieq pada hari Kamis (5/8). Habib Rizieq akan ditahan selama sebulan berdasarkan penetapan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta Nomor: 1831/Pen.Pid/2021/PT. DKI tanggal 05 Agustus 2021 tentang penahanan pada tingkat banding dalam perkara RS UMMI dengan Nomor Perkara: 225/Pid.Sus//2021/PN. Jkt.Tim atas nama Habib Rizieq Shihab.

“Yang mana terdakwa Moh. Rizieq alias Habib Muhammad Rizieq Shihab ditahan dalam Rumah Tahanan Negara sejak tanggal 09 Agustus 2021 sampai dengan tanggal 07 September 2021,” kata Ardito dalam keterangan tertulis, Senin (9/8).

Kuasa hukum Habib Rizieqz Ichwan Tuankotta, sebelumnya juga mengatakan Habib Rizieq Shihab belum bisa bebas. Kini Habib Rizieq harus menjalani penahanan untuk kasus swab palsu RS Ummi berdasarkan penetapan ketua pengadilan tinggi.

“Belum, Habib dilakukan penahanan kembali untuk perkara yang berbeda,” ujar pengacara Rizieq, Ichwan Tuankotta, saat dihubungi.

Ichwan menjelaskan masa penahanan Rizieq di kasus kerumunan Petamburan dan Megamendung memang sudah habis. Hanya, kata Ichwan, Rizieq harus kembali menjalani penahanan selama 30 hari ke depan untuk kasus swab palsu RS Ummi.

“Harusnya memang bebas beliau hari ini. Karena perkara kerumunan Petamburan dan Megamendung Hakim Pengadilan Tinggi menguatkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Timur, dan karena sudah habis masa penahanannya,” tuturnya.

“Tapi kemudian Ketua Pengadilan Tinggi melakukan penetapan penahanan 30 hari ke depan terhadap perkara RS Ummi. Sungguh zalim,” sambung Ichwan.

Sementara itu, Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan menekankan Rizieq belum bebas. Hingga saat ini, Ramadhan mengatakan Rizieq masih mendekam di Rutan Mabes Polri.

SUmber Berita / Artikel Asli : Detik

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here