Gejolak di Internal Koalisi Pendukung Jokowi Makin Kentara

615

JAKARTA – Pengamat politik dari Pusat Pengkajian Peradaban Bangsa (P3B) Ahmad Yani menilai, usai Pemilu 2019 sebenarnya mulai terlihat gejolak di internal koalisi partai pendukung Jokowi-Ma’ruf Amin.

Gejolak itu mencuat seiring keinginan partai mendapatkan jatah kursi menteri banyak di kabinet Jokowi-Ma’ruf.

“Isyarat sudah ada. Sudah ada gejolak. Maka itu, kemarin ada pertemuan Teuku Umar dan Gondangdia,” kata Yani ditemui di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Kamis (8/8).

Dalam catatan Yani, beberapa partai telah mengincar kursi banyak di kabinet Jokowi. Nasdem dan PKB telah mengungkapkan keinginan itu di awal. Teranyar, keinginan mendapatkan kursi menteri banyak disampaikan PDI Perjuangan.

“Makanya saya setuju pernyataan Rocky Gerung, yang gejolak itu ada di kubu Jokowi,” ucap dia.

Menurut dia, Jokowi wajib menjaga stabilitas partai koalisi agar gejolak tidak berujung konflik. Jokowi sebagai pimpinan koalisi harus pintar menyusun kabinet agar tidak muncul kecemburuan di antara sesama partai.

“Target partai itu, begitu kok (mendapat menteri banyak). Kan wapres sudah tidak bisa. Kalau sudah menteri nanti diturunkan lagi, Dubes,” ungkap dia.(mg10/jpnn)

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

47 + = 52