Diduga Tak Izinkan Siswa Salat, Guru SMP di Palu Dinonaktifkan

541

Palu – Salah seorang guru Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Palu, Sulteng, diberhentikan untuk sementara dalam proses belajar mengajar lantaran terduga melakukan penistaan agama. Guru tersebut diduga melarang siswa salat dan menjelekkan suatu ajaran agama.

Kadis Disdikbud Sulteng Irwan Lahace, membenarkan tindakan yang dilakukan oleh salah seorang guru yang berinisial MT ini. Dia mengatakan, kejadian tersebut berlangsung pada 29 Agustus saat MT sedang mengajar mata pelajaran IPA.

Menurut Irwan, guru tersebut tak mengizinkan siswa salat zuhur karena jam pelajaran belum selesai. Siswa pun tak senang dan menyebut Maria ‘kafir’, omongan itu terdengar Maria. Guru Maria lalu tersulut emosinya dan melontarkan kalimat-kalimat yang diduga berisi penistaan agama.

Irwan mengatakan, pihak sekolah sudah memberikan aturan kepada seluruh guru bahwa jam pelajaran boleh dihentikan ketika sudah azan salat zuhur. Namun, Irwan tidak tahu mengapa MT malah tak izinkan siswa-siswanya untuk salat zuhur.

“Iya betul, guru tersebut tidak mengizinkan siswa salat karena jam mengajar belum selesai. Namun sebelumnya, pihak sekolah sudah mengeluarkan aturan bahwa proses belajar mengajar diberhentikan ketika sudah azan salat. Dan hal tersebut diabaikan oleh ibu MT,” jelas Irwan saat diwawancara di ruang kerjanya, Kamis (5/9/2019).

Irwan juga membenarkan adanya siswa yang menyebut MT dengan kata ‘kafir’ dan MT tersulut amarahnya mendengar perkataan itu. Irwan menjelaskan, karena perkataan itulah MT marah-marah dan mengeluarkan kalimat-kalimat sensitif.

“Ibu MT tersinggung saat salah satu siswa bilang kafir ke temannya lantaran tidak salat saat zuhur. Guru tersebut tersinggung dan marah marah dihadapan siswa dan menyampaikan hal hal yang diduga ada unzur penistaan agama Islam,” tegas Irwan.

Dia mengatakan, guru bersangkutan sudah mengakui perbuatannya dan melakukan upaya permintaan maaf kepada semua siswa siswi di SMP. Meski begitu pihaknya menonaktifkan guru tersebut dan akan melakukan mutasi terhadap MT.

“Kita sudah selesaikan karena ini ada unsur SARA, saya langsung pimpin rapat yang dihadiri oleh semua dewan guru, tata usaha dan kepala sekolah dan hasilnya guru yang bersangkutan akan di mutasi dalam waktu dekat ini, untuk sementara, guru tersebut diberhentikan dalam proses belajar mengajar,” jelasnya.
(rvk/fjp) DETIK

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

− 1 = 1