Demonstran Robohkan Patung Presiden Pertama Kazakhstan Nursultan Nazarbayev

442
Kerusuhan Kazakhstan

Massa demonstran di Kazakhstan melampiaskan kemarahan mereka dengan merobohkan patung yang didirikan untuk menghormati presiden pertama Nursultan Nazarbayev.

Protes berdarah yang telah menewaskan puluhan orang ini dipicu oleh kenaikan harga bahan bakar dan korupsi akut.

Patung Nazarbayev dirobohkan bersamaan dengan penyerbuan massa di gedung-gedung pemerintah pada Rabu lalu. Video perobohan patung itu viral pada Jumat (07/01/2022).

Nursultan Nazarbayev dikenal sebagai otokrat yang memerintah negara kaya minyak itu sejak 1990. Nazarbayev (81), yang saat ini masih hidup, jadi target kemarahan demonstran karena dianggap menciptakan sistem otoriter sejak negara itu merdeka dari Uni Soviet tiga dekade silam.

Seniman, beberapa di antaranya berpartisipasi dalam demonstrasi, menyuarakan ketakutan di media sosial sebelum internet mati di bawah pemadaman yang diberlakukan pemerintah saat keadaan darurat dua minggu mulai berlaku.

Presiden Kassym-Jomart Tokayev, yang telah dianggap sebagai penggantinya yang dipilih sendiri, dengan Nazarbayev memegang jabatan “pemimpin nasional,” pada Rabu telah meminta bantuan pasukan penjaga perdamaian dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, NATO versi Rusia.

Dalam sebuah posting Facebook pada hari Rabu, Suinbike Suleimenova, seorang seniman video dan aktivis feminis, menulis: “Sekarang penting untuk menghentikan kekerasan, segala macam manipulasi, waktunya untuk memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya? Reformasi apa yang benar-benar kita butuhkan? Hal terburuk yang bisa terjadi sekarang adalah pemindahan/perebutan kekuasaan dari satu rezim pencuri ke rezim lainnya. Penting bagi kita untuk mempertahankan kemerdekaan kita, kenegaraan kita!”

Timur Aktaev, mantan kurator Astana Art Fest, menulis bahwa “hal utama adalah tidak mengizinkan Islamisasi.” Zoya Falkova, seorang seniman feminis yang saat ini mengunjungi India dan karena itu dapat menanggapi melalui Facebook Messenger pada hari Kamis untuk pertanyaan dari The Art Newspaper, Jumat (7/1/2022), mengatakan: “Kami tidak membutuhkan [Presiden Rusia Vladimir] Putin dan sistem politiknya di Kazakhstan. Saya tidak ingin menjadi salah satu dari mereka yang bisa dia gunakan sebagai alasan untuk menyerang negara saya.”

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa mereka menganggap peristiwa di Kazakhstan sebagai upaya yang diilhami dari luar untuk merusak keamanan dan integritas negara dengan paksa, menggunakan formasi bersenjata yang terlatih dan terorganisir.

Kazakhstan terletak strategis antara Rusia dan China. Kazakh, kelompok etnis Turki, adalah Muslim, tetapi negara itu juga memiliki etnis minoritas Rusia yang besar, terutama di utara, dekat perbatasan Rusia.

Sumber Berita / Artikel Asli : SINDONews

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here