Debat Panas, Eggi Sudjana ke Habib Kribo: Lu Ngarang Aja!

937

Ketua Umum Tim Pembela Ulama & Aktivis, Eggi Sudjana terlibat perdebatan panas dengan Zen Assegaf alias Habib Kribo.

Mereka berdebat soal proses hukum Habib Bahar Smith yang jadi tersangka penyebaran berita bohong atau hoax soal peristiwa tewasnya enam anggota laskar FPI di KM 50.

Perdebatan keduanya diawali saat Eggi menyampaikan pandangannya soal rekonstruksi hingga gelar perkara dalam peristiwa tewasnya 6 laskar FPI.

Dia mengatakan pidana mesti berdasarkan asas legalitas yaitu pasal 1 ayat 1 KUHP.

Eks calon legislator PAN itu mempertanyakan rangkaian rekonstruksi hingga gelar perkara dalam peristiwa tersebut.

Sebab, ia bilang rangkaian proses itu adalah tata krama secara pidana.

Menurutnya, meski disebut ada gelar perkara, tapi dalam prosesnya harus komprehensit.

Dia bilang demikian karena kabarnya polisi tidak mengundang pihak keluarga dan pengacara dari korban 6 laskar FPI saat gelar perkara.

Dia mengatakan Polri tak bisa menggelar gelar perkara secara internal saja.

“Ini peristiwa besar, ada 6 nyawa orang meninggal. Di-Quran Al-Maidah ayat 32, satu orang dibunuh saja dengan cara-cara tidak benar itu sama saja membunuh manusia. Al-Maidah 32, nggak pakai logika saya, pakai Quran,” kata Eggi dalam Catatan Demokrasi tvOne yang dikutip pada Rabu, 5 Januari 2022.

Eggi kembali menafsirkan Alquran surat Al-Maidah ayat 32.

Setelah membaca tafsiran itu, ia menyinggung Zen Assegaf pasti paham yang dimaksudnya.

“Nih habib, pasti ngerti juga,” tutur Eggi.

Zen pun menanggapi Eggi.

Dengan membuka masker, ia meminta agar Eggi tak memotong bunyi penjelasan Al-Maidah ayat 32.

“Ayat itu jangan dipotong dong,” kata Zen.

Eggi membantah omongan Zen karena tak merasa memotong ayat Al-Maidah 32.

“Nggak dipotong, siapa yang memotong?” ujar Eggi.

Zen bilang maksud dari ayat tersebut yakni kalau orang itu hendak tidak membunuh tapi dibunuh maka pelaku berdosa besar.

“Tapi, kalau orang itu bawa pistol (mau) bunuh ya mesti ditembak duluan dong,” ujar Zen.

Eggi bingung dengan pernyataan Zen.

“Nggak ada begitu,” tutur Eggi.

“Anda jangan potong ayat dong. Baca ayat Al-Maidah 32,” kata Zen ngotot.

Zen masih bersikeras dan berbeda tafsiran berbeda terkait Al-Maidah ayat 32 yang dimaksud.

“Kalau orang itu membunuh ya ditembak dong,” sebut Zen.

“Nggak ada kata hendak tuh,” jawab Eggi.

“Baca ayatnya dong,” kata Zen.

“Oke, kita buktikan ya,” sebut Eggi.

“Iya,” tutur Zen.

Eggi bilang jika Zen keliru maka harus meralat ucapannya. Begitu juga bila dirinya yang keliru maka siap meralat.

“Kalau saya keliru saya ralat, tapi kalau ente yang keliru, ente ralat juga ya,” ujar Eggi.

“Iya saya ralat,” kata Zen.

Kemudian, Eggi membacakan kembali bunyi surat Al-Maidah ayat 32.

Saat membaca, Eggi sempat disanggah Zen dan pembicara lain yaitu Islah Bahrawi agar kembali diskusi ke topik persoalan sehingga tak perlu tafsirkan ayat Alquran.

Eggi meminta jangan disela karena waktunya bicara dalam acara Catatan Demokrasi.

“Ini waktu hak saya bicara. Nah, ayat 32,” jelas Eggi membacakan Al-Maidah ayat 32.

“Ini nggak ada kata hendak,” lanjut Eggi.

“Lu ngarang-ngarang aja!” ujar Eggi ke Zen.

Eggi pun kembali bicara ke konteks karena diminta Islah Bahrawi dan presenter Andromeda Mercury.

Dia mengatakan tak menafsirkan.

Dia hanya membaca sesuai bunyi Al-Maidah ayat 32.

“Oke, oke. Makanya lu jangan ganggu,” tutur Eggi lagi ke Zen.

Sumber Berita / Artikel Asli : VIVA

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here