Analisis Pakar Soal Cuitan Allahmu Lemah, Allahku Luar Biasa Ferdinand

520
Ferdinand Hutahaean

JAKARTA — Cuitan mengandung SARA yang dilontarkan pegiat Sosial Media, Ferdinand Hutahean, dinilai salah satu strategi politik untuk memecah belah elemen bangsa. Karena itu, aparat diminta bersikap tegas terkait semua pernyataan SARA yang dibuat secara sengaja untuk memecah belah kerukunan bangsa.

Hal ini disampaikan Pakar Komunikasi Politik, Universitas Paramadina Ummaimah Wahid terkait viralnya #TangkapFerdinand, atas reaksi cuitan SARA nya di Twitter, Selasa (4/1) lalu. “Pernyataan Ferninard sungguh tidak pastas dilontarkan dalam situasi apapun. Kecuali itu menjadi salah satu strategi politik memecah belah,” kata Ummaimah kepada wartawan, Rabu (5/1).

Menurut dia, saat ini pemerintah bersama masyarakat sedang berjibaku menghadapi pandemi dan dampak ekonomi akibat pandemi tersebut. Karena itu, sudah seharusnya aparat menjaga situasi yang kondusif agar masyarakat tidak lagi semakin dirugikan dengan kegaduhan politik yang bernuansa SARA. Maka, menurut dia, aparat juga perlu bertindak untuk kasus Ferdinand ini.

“Situasi yang kondusif semestinya dijaga apalagi dalam situasi pandemi,” ujarnya.

Dosen Komunikasi Universitas Budi Luhur ini juga mengingatkan, pernyataan Ferdinand tersebut bagi kalangan tertentu, mungkin hakikatnya bisa dipahami. Namun ia juga mengatakan pemahaman masyarakat yang tingkat literasinya masih beragam sangat mudah terprovokasi, karena perkataan-perkataan SARA yang sangat sensitif bagi sebagian umat beragama.

“Jadi janganlah menggunakan pernyataan pernyataan yang sensitif, apalagi ketika pernyataan tersebut, disampaikan oleh politisi. Maka makna politik juga terbaca didalamnya,” katanya mengingatkan.

Padahal Ferdinand sendiri dalam berbagai cuitannya sudah menegaskan alergi dengan menggunakan konten politik SARA. “Lha, kok malah mempraktekkan politik sara,” imbuhnya.

Jika ada perbedaan sepatutnya dialog diutamakan sebagaimana pernyatan Ferdinand sendiri. Jadi sebaiknya pernyataan politisi tidak justru menimbulkan kegaduhan, kecuali memang itu tujuannya. Ferdinand harus minta maaf dan harus menjadi pihak yang konsisten antar sikap dan pernyataan. “Jangan sampai pernyataan itu juga menjadi sumber kegaduhan nasional,” ujar Ummaimah.

Sebelumnya, Ferdinand mengakui, kalau statusnya di Twitter @FerdinandHaean3 tersebut sedang ramai dibahas banyak orang. Dia pun merasa perlu memberikan klarifikasi mengapa sampai membuat cicitan seperti itu.

“Bahwa cicitan saya itu kisahnya saya tidak sedang menyasar kelompok tertentu, agama tertentu, orang tertentu, atau kaum tertentu, tetapi saya dalam kondisi down kemarin saya juga hampir pingsan, saya tidak perlu bercerita masalah saya,” kata Ferdinand kepada Republika di Jakarta, Rabu (5/1).

Menurut eks politikus Partai Demokrat tersebut, soal status Allahmu lemah, Allahku luar biasa merupakan dialog imajiner antara pikiran dan hatinya. Dia menekankan, cicitan itu tidak dimaksudkan untuk menjelekkan kelompok agama tertentu.

“Bahwa ketika pikiran saya down saya berkata kepada saya, ‘Hei Ferdinand, kau akan hancur, Allahmu lemah tidak akan bisa membela kau’, tetapi hati saya berkata, ‘Oh tidak, pikiran Allahku kuat, Allahku tidak perlu dibela, saya harus kuatlah’ kira-kira seperti itu intinya,” kata Ferdinand menegaskan.

Sumber Berita / Artikel Asli : Republika

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here