Amerika Serikat dan China Saling Tuding Soal Asal-usul Virus Corona

532
Amerika Serikat dan China Saling Tuding Soal Asal-usul Virus Corona

Pejabat dan media China mulai menyuarakan apa yang disebut oleh media Barat sebagai “teori konspirasi aneh” yang menghubungkan asal-usul virus virus corona (Covid-19) dengan laboratorium militer AS di Maryland.

Penargetan China terhadap AS atas asal usul penyakit yang telah menewaskan lebih dari 4,2 juta orang secara global itu terjadi pada saat Beijing menghadapi pertanyaan sulit atas kemungkinan kebocoran virus dari laboratorium di Wuhan, kota China tempat infeksi virus itu. pertama kali dilaporkan pada Desember 2019.

Selama beberapa minggu terakhir, para pejabat dan media China telah menggunakan teori bahwa militer AS dapat dikaitkan dengan wabah tersebut.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh anggota parlemen Partai Republik di AS mengatakan ada bukti bahwa virus itu bocor dari fasilitas penelitian Wuhan, tempat para ilmuwan bekerja untuk memodifikasi virus corona untuk menginfeksi manusia. Penyelidik AS belum memvalidasi temuan tersebut.

Institut Virologi Wuhan. (Dok: Globat Times)

 

China telah membantah melakukan kesalahan atau menutup-nutupi tetapi menolak apa yang disebut banyak orang sebagai fase kedua penyelidikan ke laboratorium Wuhan.

Seperti diketahui, pada pase pertama tidak menemukan bukti yang menguatkan teori kebocoran laboratorium setelah tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengunjungi fasilitas Wuhan awal tahun ini.

Dalam latar belakang inilah teori China yang menimbulkan kecurigaan terhadap AS mulai sering muncul di media yang dikelola pemerintah.

Laporan China yang mempromosikan teori ini menyerukan penyelidikan internasional ke Fort Detrick, fasilitas militer AS di Maryland yang melakukan penelitian tentang penyakit menular, dan mengatakan laboratorium itu ditutup sementara pada 2019 setelah inspeksi peraturan.

Pembenaran bahwa masalah infrastruktur dan dekontaminasi air limbah mendorong penutupan tidak cukup meyakinkan, teori tersebut menyimpulkan.

“Mengenai pekerjaan penelusuran asal, Kementerian Luar Negeri China baru-baru ini mengatakan AS harus memulai dengan empat hal, termasuk menerbitkan dan memeriksa data kasus-kasus awal, mengundang pakar WHO untuk menyelidiki Fort Detrick dan 200 lebih Biolab di luar negeri, mengundang WHO para ahli untuk menyelidiki University of North Carolina dan merilis data mengenai atlet militer Amerika yang sakit yang menghadiri pertandingan militer dunia di Wuhan,” sebuah laporan di Global Times yang dikelola pemerintah mengatakan.

Laporan tersebut berusaha untuk berargumen bahwa laboratorium di University of North Carolina (UNC) di Chapel Hill, dipimpin oleh ahli virus corona AS yang terkenal Ralph Baric. Inilah yang menjadi fokus kecurigaan.

Dalam artikel lain, Global Times mengatakan ada kemungkinan “beberapa pasien penyakit paru-paru misterius terkait vaping yang melanda seluruh 50 negara bagian AS pada 2019 sebenarnya adalah pasien COVID-19”. Ini mengutip sekelompok ilmuwan dan ahli radiologi China, yang tampaknya meninjau “sekitar 250 CT scan dada dari makalah yang diterbitkan”.

Sementara itu, media AS mengatakan meskipun teori semacam itu telah beredar sejak Maret, diplomat dan media China telah meningkatkan retorika selama beberapa minggu terakhir.

CNN melaporkan bahwa penyiar CCTV negara Cina baru-baru ini menayangkan laporan 30 menit tentang Fort Detrick dan itu menjadi tren teratas di Weibo, aplikasi mirip Twitter yang disensor di Cina.

“Di media sosial, beberapa akun media pemerintah dan pemerintah mempromosikan teori tak berdasar lain dari tabloid Italia yang tidak jelas, yang menuduh militer AS telah menyebarkan virus corona ke Italia melalui program donor darah,” kata laporan CNN yang menyebutnya “konser” propaganda”.

Asal usul pandemi COVID-19 telah menjadi bahan perdebatan sengit dengan klaim bahwa virus Sars-Cov-2 bocor (secara tidak sengaja atau tidak) dari lab Wuhan. Pada hari-hari awal pandemi, kecurigaan ini dibuang oleh sebagian besar ilmuwan sebagai teori konspirasi. Pada saat yang sama, diduga virus menyebar dari pasar makanan laut di Wuhan yang menjual hewan eksotis, tetapi belum ada bukti yang mengkonfirmasi hal ini.

Sebagian ilmuwan percaya bahwa wabah virus dapat dikaitkan dengan kelelawar dan mungkin telah melewati mamalia lain sebelum melompat ke manusia. Tetapi mata rantai yang hilang belum ditetapkan.

Sumber Berita / Artikel Asli : Suara

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here