Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Tutup Kampanye Akbar, Mahfud: Demokrasi Terancam, Elite Hanya Diam

 

Cawapres nomor urut tiga, Mahfud MD membacakan maklumat di Hajatan Rakyat Semarang, Sabtu (10/2). Dia menyebut dua masalah utama di Tanah Air yang menimbulkan kegelisahan, salah satunya soal demokrasi.

“Demokrasi Indonesia tengah mengalami krisis dan terancam eksistensinya. Suara rakyat sebagai roh demokrasi nyaris tak terdengar ke telinga elit. Penguasa seolab berdiam dalam tembok peredam yang kedap suara rakyat.

Tiba-tiba penguasa dan perangkat kekuasaan menjadi beban,” kata Mahfud membacakan maklumat di hadapan pendukungnya saat Hajatan Rakyat di Simpang Lima Semarang, Jawa Tengah, Sabtu, 10 Februari.

“Sungguh demokrasi Indonesia mengarah atau menuju ke arah kegelapan karena korupsi semakin marak terjadi, hukum disalahgunakan, dan konstitusi dipermainkan,” sambung eks Menko Polhukam itu.

Mahfud menjelaskan, kelakuan para penguasa ini akhirnya menyusahkan masyarakat. “Wong cilik semakin sulit. Ironisnya kartel ekonomi makin menggurita,” tegasnya.

Mahfud mengatakan, bersama Ganjar yang jadi capres, sering berkeliling ke berbagai kota. Dari sana mereka dapat banyak cerita akses kesehatan tidak merata, lapangan pekerjaan semakin sulit, akses pendidikan semakin sulit juga, dan harga barang pokok yang terus melambung.

Mahfud memastikan pasangan nomor urut tiga akan membereskan masalah ini. “Semua yang tidak beres itu harus dihentikan mulai sekarang. Ya, sekarang kita tabrak! kita seruduk! kita tabrak dan seruduk semua penghalang yang menyebabkan kegelapan demokrasi dan ketidakadilan ekonomi di Indonesia,” ujar eks Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu.

Ada berbagai cara yang bakal dilakukan nantinya. Pertama, memperkuat demokrasi untuk mencegah korupsi, kolusi, dan nepotisme.

Kedua, Ganjar-Mahfud berjanji menjadi pemimpin yang taat dan tunduk pada suara rakyat. “Ketiga, kami akan selalu setia bersama rakyat. Kami akan memenuhi hak sosial, ekonomi, dan budaya rakyat. Kami tidak akan mengingkari kepercayaan yang dititipkan di pundak kami,” ungkapnya.

“Kami enggak akan mengingkari itu semua. apa janji yang sudah kami lakukan, insyaallah, sudah kami perhitungkan dari sekarang,” pungkas Mahfud.

Sumber Berita / Artikel Asli : jawapos

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved