Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Anies Sindir Pembagian Bansos yang Dilakukan Jokowi: Harusnya Pejabat Lebih Tinggi Memberi Contoh

 

Calon presiden nomor urut 1, Anies Baswedan menyoroti pembagian bantuan sosial atau bansos jelang pemungutan suara Pilpres 2024 pada 14 Februari mendatang.

Diketahui pembagian Bansos yang dilakukan Presiden Joko Widodo atau Jokowi belakangan ini menuai sorotan.

Hal tersebut dikarenakan, pembagian Bansos yang dilakukan presiden dilakukan pada masa Pemilu 2024.

Terlebih, putra sulungnya Gibran Rakabuming Raka saat ini berstatus sebagai calon wakil presiden nomor urut 02 mendampingi Prabowo Subianto dalam Pilpres 2024.

Menyikapi hal tersebut, Anies Baswedan menegaskan bahwa pejabat negara yang berada di tingkat tertinggi seharusnya memberi contoh.

Anies memberi contoh dulu ketika kementerian dan pemerintah membagi bansos selalu diperiksa Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Hal itu dilakukan agar pembagian Bansos tepat sasaran.

"Apakah bantuan yang diberikan sesuai dengan orang yang berhak. Nah kalau lurah, camat, dan seluruh aparat lain diharuskan bekerja membagi bansos sesuai dengan sasaran yang sudah ditetapkan, ya seharusnya pejabat lebih tinggi memberikan contoh," kata Anies kepada wartawan usai melakukan kampanye akbar di Mataram, NTB, Selasa (6/2).

Anies beranggapan kalau pejabat yang lebih tinggi memberikan contoh secara acak, nantinya pejabat yang di bawah bisa memberikan Bansos secara acak dengan asumsi pejabat di atasnya bisa melakukan secara acak.

"Kenapa, karena bansos itu ada daftar penerimanya. Dan daftar penerima ini harus sesuai dengan daftar warga miskin yang berhak," ujar Anies.

Anies menilai prinsip utama revolusi mental adalah pemimpin sebagai panutan dan pemimpin sebagai contoh.

“Nah itu kita laksanakan," katanya.

Anies Disambut Pendukungnya di NTB

Diketahui Anies Baswedan melakukan kampanye akbar di Lapangan Karangpule Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Selasa (6/1/2024).

Dalam pidato politiknya, Anies yakin masyarakat NTB yang datang mengikuti kampanye akbar diriny karena hati nuraninya tergerak, bukan mendapat bayaran.

"NTB luar biasa. Apakah ada yang datang karena bayaran? Ini bukan jenis orang-orang yang berkumpul karena bayaran. Di sini bukan orang-orang yang bisa dibeli harga dirinya," ujar Anies.

Anies menganggap antusiasme masyarakat NTB yang demikian sebagai tanda makin kencangnya keinginan untuk perubahan.
Dirinya juga optimistis semangat dari NTB ini bisa menyebar ke seluruh Indonesia.

"Saya bersyukur bisa kembali ke NTB dan menemukan semangat yang luar biasa. Dari sini kita yakin, semangat perubahan akan menyebar ke seluruh Indonesia," ungkapnya.

Kampanye Terakhir di JIS

Anies Baswedan diketahui akan melakukan kampanye terakhir di Jakarta International Stadium (JIS), Jakarta Utara, pada 10 Februari 2024.

Diperkirakan 3 juta orang pendukung Anies Baswedan akan hadir dalam kampanye akbar di JIS nanti.

"Kita belum tahu berapa yang akan datang, yang penting kita antisipasi dalam jumlah yang banyak dan berharap pada semuanya diberikan kemudahan," kata .

Ia juga berharap menjelang kampanye di JIS tersebut pihaknya tidak dipersulit dalam menjalankan hak konstitusionalnya.

"Jadi ini adalah hak warga negara, berikan kemudahan dan saya titip pada yang berangkat untuk menjaga nama baik," tukas Anies.

"Kemudian jaga kesehatan, perjuangan kita yang terpenting adalah mengajak lebih banyak mencoblos di tanggal 14 dan mengamankan suara sesudah pemungutan suara. Itu perjuangan paling utama," ujarnya.

Anies pun mengajak masyarakat untuk bersama-sama menjaga TPS pada 14 Februari mendatang.

Ia mengajak agar seluruh lapisan terlibat dalam memastikan kelancaran Pemilu.

Sumber Berita / Artikel Asli : tribunnews

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved