Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

WHO dan Para Ahli 'Rapat Dadakan' Bahas Ancaman Penyakit X, Pandemi Berikutnya?

 

Dunia sudah mengantisipasi kemungkinan pandemi selanjutnya berkaca dari pandemi Covid-19.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan adanya ancaman penyakit X, yang dikhawatirkan menjadi ancaman pandemi.

Karena itu, dilansir dari The Independent, Selasa 16 Januari 2024, para pemimpin dunia akan bertemu untuk membahas ancaman pandemi hipotetis ‘Penyakit X’ di Davos.

Belum diketahui seberapa bahaya ancamam penyakit itu.

Apa itu penyakit X?

‘Penyakit X’ menduduki peringkat prioritas kampanye kesadaran WHO selain virus Covid-19, Ebola, dan Zika.

Para pemimpin dunia akan bertemu untuk membahas ancaman pandemi hipotetis ‘Penyakit X’ di Davos.

Mereka bakal bertemu Forum Ekonomi Dunia (WEF) minggu ini akan membahas kekhawatiran tentang potensi pandemi di masa depan yang dapat menyebabkan kematian 20 kali lebih banyak dibandingkan Covid-19.

Penyakit ini dikenal dengan nama pengganti Penyakit X, dengan istilah yang digunakan untuk merujuk pada perencanaan hipotetis epidemi internasional di masa depan yang disebabkan oleh patogen yang belum diketahui menyebabkan penyakit pada manusia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dalam sesi bertajuk “Mempersiapkan Penyakit X”, panel yang dipimpin oleh Ketua WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus akan berbicara tentang upaya baru yang diperlukan untuk mempersiapkan sistem layanan kesehatan menghadapi berbagai tantangan di masa depan jika kita ingin bersiap menghadapi penyakit yang jauh lebih mematikan daripada pandemi, kata WEF.

WHO menempatkan Penyakit X sebagai penyakit prioritas dalam kampanye kesadarannya, bersama dengan Covid-19, virus Ebola, virus Zika, demam berdarah Krimea-Kongo, Sindrom Pernafasan Timur Tengah (Mers-CoV) dan Sindrom Pernafasan Akut Parah (Sars).

Penyakit X dimasukkan ke dalam daftar pada tahun 2018 ketika WHO berupaya membuka diskusi mengenai cara mengatasi pandemi global di masa depan.

WHO telah memprioritaskan penelitian dan pengembangan dalam konteks darurat untuk semua penyakit ini, dengan menyatakan bahwa cetak biru tersebut secara eksplisit berupaya untuk memungkinkan kesiapsiagaan penelitian dan pengembangan lintas sektoral (penelitian dan pengembangan) yang juga relevan untuk Penyakit X yang belum diketahui.

Jumlah patogen potensial sangat besar, sementara sumber daya untuk penelitian dan pengembangan (Litbang) penyakit terbatas menurut WHO.

Bersama dengan Dr Tedros, sesi Rabu ini akan menampilkan Menteri Kesehatan Brasil Nisia Trindade Lima, ketua dewan raksasa farmasi AstraZeneca Michel Demaré, CEO Royal Philips Roy Jakobs, dan wakil ketua eksekutif jaringan rumah sakit India Apollo Preetha Reddy.

Para ilmuwan belum mengetahui jenis virus apa yang mungkin menyebabkan pandemi berikutnya – atau, dengan kata lain, penyakit apa yang akan ditimbulkan oleh Penyakit X.

Banyak orang mengira itu mungkin virus corona – seperti SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan penyakit Covid-19 – atau jenis influenza baru.

“Konsep [Penyakit X] ini adalah salah satu pelajaran yang kami pelajari dari pandemi [Covid] ini,” kata Dr Thomas Russo, pakar penyakit menular di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Biomedis Universitas Buffalo Jacobs.

"Ketika umat manusia menghilangkan hambatan-hambatan dan melakukan kerusakan di antara manusia dan spesies lain melalui pasar hewan hidup dan penggundulan hutan, kita memerlukan pengawasan dan penelitian yang berkelanjutan serta peningkatan biosekuriti di seluruh dunia," tuturnya.

Membangun kesiapan untuk mengatasi pandemi berikutnya, dan mencari cara untuk mencegah runtuhnya infrastruktur layanan kesehatan nasional, seperti yang terjadi di banyak negara pada tahun 2020, kini telah menjadi tujuan penting bagi WHO.

Ilmuwan Inggris mengatakan bahwa vaksin untuk virus baru yang berpotensi menjadi pandemi dapat dikembangkan hanya dalam waktu 100 hari.

Pada bulan Agustus tahun lalu, para peneliti dari Universitas Oxford mengumumkan bahwa mereka sedang mengkaji cara mengadaptasi vaksin yang dibuat untuk Covid-19 untuk Penyakit X.

Mereka juga akan mengkaji bagaimana vaksin lain dapat dikembangkan untuk menggagalkan ancaman di masa depan.

Sumber Berita / Artikel Asli : disway

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved