Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Takut Tempur Hadapi Pejuang Hamas, Tentara Cadangan Israel Tolak Perang di Gaza, Brigade Baru, Bubar

 

Karena takut bertempur menghadapi perlawanan dari para pejuang Hamas, tentara Cadangan Israel menolak berperang di Gaza.

Setengah dari brigade tersebut dibebastugaskan setelah mengeluhkan pelatihan yang buruk dan kurangnya senjata sebelum dikerahkan ke Gaza.

Sekitar setengah tentara dari batalion cadangan Israel menolak berperang di Jalur Gaza dan dibebaskan dari tugas oleh komandan mereka, Al-Arabi Al-Jadeed melaporkan pada 17 Januari.

Outlet Qatar tersebut mengutip radio Kan Reshet Bet Israel yang melaporkan bahwa tentara cadangan dipanggil untuk membentuk brigade baru di tentara Israel untuk melaksanakan tugas perlindungan di daerah sekitar Gaza dan Tepi Barat yang diduduki.

Namun, para prajurit mendapat izin untuk meninggalkan batalion setelah tentara mencoba mengirim mereka untuk berperang dan melaksanakan misi tempur di Gaza, namun mereka tidak memenuhi syarat atau tidak memiliki perlengkapan yang memadai.

Para prajurit dipanggil pada akhir Desember, namun brigade baru tersebut tidak terorganisir dengan baik, tidak memiliki wakil komandan brigade, dan kekurangan senjata dan perwira.

Selama masa pelatihan, tentara mengeluhkan kesenjangan yang serius dalam peralatan, profesionalisme, dan kurangnya sumber daya manusia.

Para prajurit kemudian semakin marah ketika mengetahui misi mereka telah berubah, dan mereka akan dikirim ke Gaza untuk misi tempur.

Radio tersebut mengutip perkataan seorang tentara: “Kami menerima perintah wajib militer, dan kami menanggapinya. Mereka mengatakan kepada kami bahwa spesialisasi kami adalah melindungi kota-kota, dan setelah sekitar satu minggu pelatihan yang berlangsung dengan cara yang mengerikan, tanpa amunisi, dan tanpa petugas, kami tiba-tiba diberitahu bahwa ada perintah bahwa tentara Israel membutuhkan kami. untuk memasuki Jalur Gaza untuk membersihkan rumah.”

Tentara itu menambahkan, “Kami terkejut. Kita semua adalah prajurit tempur. Saya pribadi berada di Brigade Nahal, dan prajurit lainnya berasal dari bekas brigade infanteri, tetapi kami sudah bertahun-tahun tidak menjalankan misi cadangan. Kami diberi senjata M16, yang hancur di tangan kami, dan tidak ada amunisi untuk latihan. Kami mengumpulkan peluru dari tanah sehingga kami memiliki sesuatu yang bisa kami tembakkan.”

Stasiun radio tersebut mengutip tentara lain yang mengatakan, “Ada orang yang berlatih tanpa seragam militer. Ada tentara yang awalnya tidak diberi baju atau sandal.

Sarana yang tersedia tidak sesuai untuk pelatihan. Brigade, yang seharusnya terdiri dari empat batalyon, hampir mencapai satu setengah batalyon. Tidak dapat dimengerti bagaimana mereka ingin memasukkan kekuatan yang sepenuhnya tidak memenuhi syarat ke Jalur Gaza.”

Laporan tersebut muncul di tengah pengumuman bahwa divisi ke-36, yang terdiri dari perusahaan lapis baja, teknik, dan infanteri, menarik diri dari Jalur Gaza setelah 80 hari pertempuran.

Pemerintah Israel mengatakan ini adalah bagian dari transisi yang direncanakan dari “tahap manuver intensif” kampanye militernya di Gaza ke fase yang lebih bertarget yang akan berlangsung hingga akhir tahun ini.

Pada saat yang sama, beberapa pihak berspekulasi bahwa Israel terpaksa menarik sebagian pasukannya karena kerugian besar yang ditimbulkan oleh pejuang sayap militer Hamas, Brigade Ezzedine al-Qassam.

Israel juga menghadapi kesulitan ekonomi, karena pemerintah harus membayar gaji ratusan ribu tentara cadangan yang dipecat dari pekerjaan sipil mereka.

Israel juga memiliki sejumlah besar tentara di perbatasan utara untuk mendukung operasi melawan Hizbullah di Lebanon.

Panglima militer Israel pada Rabu mengatakan kemungkinan terjadinya perang skala penuh dengan kelompok perlawanan Lebanon menjadi jauh lebih tinggi.

“Saya tidak tahu kapan perang di utara terjadi. Saya dapat memberitahu Anda bahwa kemungkinan terjadinya perang dalam beberapa bulan mendatang jauh lebih tinggi dibandingkan di masa lalu,” kata panglima militer Israel Herzi Halevi dalam sebuah pernyataan di sela-sela pertemuan. kunjungan ke Israel utara.

Sumber Berita / Artikel Asli : tribunnews

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved