Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Seruan Untuk Mengadili Israel Atas Kejahatan Perang Terdengar di Seluruh Eropa, Norwegia, dan Denmark

 Seruan Untuk Mengadili Israel Atas Kejahatan Perang Terdengar di Seluruh Eropa, Norwegia, dan Denmark

Seruan untuk mengadili Israel atas kejahatan perang di Gaza semakin keras di Eropa.

Kelompok anti-imperialis dari seluruh Eropa akan memperingati 100 tahun perang genosida yang sedang berlangsung di Israel pada tanggal 13 Januari sebagai Hari Operasi Gaza.

Protes dan demonstrasi yang meluas terus berlanjut di seluruh Eropa yang mengutuk perang genosida yang dilakukan Israel terhadap rakyat Gaza.

Pada tanggal 9 Januari, perang Zionis dengan dukungan Amerika memasuki hari ke-96. Lebih dari 23.200 orang, termasuk 9.600 anak-anak, tewas dan lebih dari 59.000 lainnya terluka. Lebih dari 1,9 juta orang mengungsi di Gaza.

Meskipun ada seruan dari semua organisasi internasional besar, termasuk PBB, kelompok hak asasi manusia, dan sebagian besar negara di dunia, Israel tanpa henti terus berupaya menghancurkan Gaza, dengan dukungan AS dan sekutunya di Eropa. 

Norwegia Mendukung Palestina

Pada hari Minggu tanggal 7 Januari, meski cuaca sedang dingin dibawah 0 derajat celcius, ribuan orang berpartisipasi dalam demonstrasi solidaritas Palestina yang diprakarsai oleh Kelompok Aksi untuk Palestina di Oslo. Mobilisasi juga diadakan antara lain di Bergen, Tromsø, Tønsberg, dan Svolvær.

Aktivis dari berbagai kelompok termasuk Komite Palestina, Front Perempuan, Bantuan Rakyat Norwegia, Pemuda Merah, dan BDS Norwegia, berpartisipasi dalam unjuk rasa tersebut dan menyerukan kepada pemerintah Norwegia untuk memfasilitasi penuntutan internasional terhadap Israel atas kejahatan perang yang terus berlanjut di Gaza.

Para pengunjuk rasa juga mengecam pemindahan paksa sebuah kamp Palestina pekan lalu oleh polisi yang ditempatkan di Lapangan Eidsvoll di luar Parlemen Norwegia.

Kamp tersebut didirikan oleh aktivis pro-Palestina sebagai solidaritas terhadap masyarakat Gaza yang berada di bawah pemboman besar-besaran oleh Israel.

Kelompok parlemen Partai Rødt (Merah) mengecam penghapusan paksa Kamp Palestina sebagai “pelanggaran signifikan terhadap kebebasan berekspresi”.

Pada tanggal 7 Januari, komite Vestland dari Partai Komunis Norwegia (NKP) menyatakan bahwa perang Israel yang sedang berlangsung di Gaza bukanlah perang antara dua negara, namun pembantaian yang dilakukan oleh kekuatan militer yang lebih tinggi terhadap penduduk sipil yang tidak berdaya. 

“Perang brutal yang kita saksikan tidak ada bandingannya dalam sejarah saat ini, situasi kemanusiaan itu sendiri mengancam nyawa. Pada saat yang sama, warga Palestina di Gaza dibunuh dengan berjalan kaki, dan kekerasan serta pembunuhan terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki juga meningkat,” kata NKP.

“Penjajahan Israel sedang berjalan lancar, dengan semakin banyaknya pemukiman ilegal di tanah Palestina. Oleh karena itu, perang melawan Palestina terjadi di dua front, yang tujuannya adalah mengusir warga Palestina dari Gaza dan Tepi Barat. Ini adalah contoh nyata pembersihan etnis dan kejahatan yang melanggar hukum dan keadilan internasional”, tambah partai tersebut.

Aksi Aktivis Denmark Melawan Dingin Demi Palestina

Menurut laporan, sekitar 50.000 orang telah mengambil bagian dalam demonstrasi besar-besaran solidaritas Palestina di ibu kota Denmark, Kopenhagen pada tanggal 7 Januari.

Pawai ini diselenggarakan oleh platform ‘Semua Orang di Jalan Untuk Inisiatif Palestina Merdeka’, yang terdiri dari gerakan solidaritas , serikat pekerja, partai politik sayap kiri termasuk Aliansi Merah-Hijau dan Partai Komunis Denmark (DKP), dan kelompok pemuda mahasiswa, menuntut gencatan senjata segera dan abadi serta Palestina bebas dari pendudukan Israel.

Protes juga diadakan di kota-kota lain di Eropa termasuk Stockholm, Wina, dan Marseilles. Kelompok aktivis dan kelompok politik progresif di seluruh Eropa telah mengumumkan untuk mengambil bagian dalam mobilisasi pada tanggal 13 Januari, sebagai bagian dari Hari Aksi untuk Gaza untuk memperingati hari ke-100 perang Israel yang sedang berlangsung melawan rakyat Palestina.

Sumber Berita / Artikel Asli: tribunnews

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved