Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Moeldoko Blak-blakan Soal Situasi Rapat Kabinet, Benar Panas?

 

Di tengah terpaan isu akan mundurnya 15 menteri Presiden Joko Widodo di Kabinet Indonesia Maju memasuki tahun politik 2024, ternyata suasana rapat kabinet para menteri dan Jokowi masih bernuansa profesional.

Hal ini diungkapkan oleh Kepala Staf Kepresidenan Jenderal TNI (Purn) Moeldoko.

Menurutnya, setiap rapat kabinet berlangsung, para menteri masih menunjukkan sikap pertemanan yang baik dengan komunikasi yang terjalin erat.

"Mungkin orang punya sedikit tanda tanya bagaimana ya kira-kita yang berjalan di pemerintahan atau pada saat sidang kabinet ya, karena ada variasi menteri yang berkaitan dengan perpolitikan, berkaitan dengan pemilu dan seterusnya," kata Moeldoko dalam program Power Lunch CNBC Indonesia, Jumat (19/1/2024).

"Mungkin sulit dibayangkan tapi ini uniknya di Indonesia, saya sendiri juga kaget-kaget melihat kondisi yang sesungguhnya ternyata di sidang kabinet itu sama sekali tidak terjadi apapun ya," ungkapnya.

Moeldoko mengisahkan, dalam setiap sidang kabinet, meskipun beberapa menteri terlibat dalam politik praktis dalam Pemilihan Umum (Pemilu) atau Pemilihan Presiden (Pilpres) dan Wakil Presiden 2024, semuanya tak pernah menyinggung kepentingannya dalam sidang kabinet.

Pembicaraan yang terjalin selama masa rapat pun menurutnya hanya berkaitan dengan tugas-tugas mereka sebagai pembantu presiden, sehingga tidak ada yang bersitegang meski berbeda pandangan dalam politik.

"Tidak ada terjadi gap komunikasi, gap emosi, dan seterusnya, sehingga semuanya friendship, enggak ada sama sekali membicarakan hal-hal yang di luar pekerjaan," ucap Moeldoko.

Ia menilai, terjalinnya hubungan erat antar menteri itu tak lain ketegasan Presiden Jokowi dalam mengarahkan jajarannya untuk tetap bersikap profesional dalam bekerja menjelang habisnya masa pemerintahan Kabinet Indonesia Maju.

"Instruksi presiden sangat jelas, tegas, 'para menteri waktu kita tinggal sedikit,' untuk itu semuanya sungguh-sungguh konsentrasi fokus pada tugas masing-masing. Kita kejar habis-habisan sehingga kita bisa memberikan hasil yang paripurna di akhir penugasan nanti, itu pesan clear oleh Bapak Presiden," ucap Moeldoko.

Oleh sebab itu, Moeldoko meminta masyarakat untuk tidak terbuai dengan isu kondisi gentingnya kabinet periode kedua pemerintahan Jokowi. Termasuk isu tentang akan mundurnya 15 menteri pemerintahan Jokowi.

"Jadi menurut saya masyarakat enggak usah gelisah, enggak usah khawatir, saya memastikan bahwa pelayanan publik tetap berjalan dengan baik dan saya dari waktu ke waktu mengukur efektifitas dari pemerintahan ini agar betul-betul kita bisa memastikan sampai akhir pemerintahan semua berjalan dengan baik," kata Moeldoko.

Isu mengenai rencana sejumlah menteri yang akan meninggalkan Presiden Jokowi itu sebelumnya digulirkan oleh ekonom senior yang merupakan salah satu pendiri Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Faisal Basri.

Faisal mengungkapkan bahwa total ada 15 menteri yang berpotensi mundur dari pemerintahan Jokowi saat ini, termasuk Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono.

Faisal menjabarkan, selain dua orang itu, akan ada lima orang menteri yang berasal dari partai politik PDI Perjuangan, lalu Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Bappenas Suharso Monoarfa, dan dua menteri dari PKB.

Selanjutnya, ada satu menteri dari NasDem, yakni Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar.

Kemudian, ada pula Menteri ESDM Arifin Tasri, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, serta Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD. "Kira-kira 15 lah," kata Faisal dalam Program Closing Bell CNBC Indonesia.

Disebut Mundur, Simak Jawaban 15 Menteri Jokowi

Menteri Kominfo Budi Arie Setiadi menjawab isu sekitar 15 menteri Kabinet Indonesia Maju siap mundur.

Dia membantah isu tersebut dan mengatakan pemerintahan Jokowi-Maaruf masih tetap soli

"Kami ingin menyampaikan sebuah pernyataan tentang isu-isu yang beredar mengenai mundurnya menteri di pemerintahan Kabinet Indonesia Maju. Bahwa isu mundurnya menteri bahkan jumlahnya sampai 15, sekarang turun jadi 5, itu adalah isu yang sama sekali tidak benar. Karena pemerintahan Pak Jokowi-Ma'ruf Amin, Kabinet Indonesia Maju tetap solid," kata Budi dalam konferensi pers, Jumat (19/1/2024).

Dia mengatakan telah menghubungi seluruh menteri yang diisukan mundur. Namun, semua menteri tersebut membantah kabar tersebut.

Salah satu yang dihubungi adalah Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi. Budi mengatakan Retno tengah mempersiapkan diri untuk debat di Dewan Keamanan PBB terkait isu Gaza.

"Termasuk saya sudah berkomunikasi dengan Bu Retno Menlu, misalnya, yang sudah diisukan mau mundur. Beliau ini sedang mempersiapkan diri untuk debat di Dewan Keamanan PBB tentang Gaza dalam waktu ke depan," ungkapnya.

Menurutnya, ini semua berawal dari opini dan bukanlah fakta. Dia mengatakan isu tersebut dinamika biasa jelang pemilihan umum 14 Februari 2024 mendatang.

"Ini kan mau masa krusial, biasalah semua manuver, semua usaha. Boleh aja gapapa, namanya usaha," ungkapnya.

Sumber Berita / Artikel Asli : CNBC Indonesia

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved