Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Melki Sedek Ungkap Gibran Anak Muda Perusak Demokrasi, Mahasiswa Wajib Makzulkan Jokowi!

 

 Mantan Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI), Melki, mengeluarkan kritikan tajam terhadap Gibran, menyebutnya sebagai anak muda yang melanggar konstitusi. 

Dalam sebuah wawancara di kanal YouTube 2045TV, Melki menyatakan bahwa mahasiswa seharusnya memakzulkan Jokowi.

"Demokrasi dan HAM terancam oleh orang-orang yang menghancurkan prinsip-prinsip dasar. Saya selalu menekankan bahwa partisipasi rakyat adalah kunci demokrasi, namun, saat ini, kebebasan berekspresi semakin terbatas," ujar Melki.

Menanggapi kritikan tersebut, seorang tokoh yang sejalan dengan Melki, Andi Wijayanto, menegaskan bahwa Indonesia sedang mengalami kondisi mendung demokrasi.  

Namun, Melki berpendapat bahwa kondisi hari ini sudah lebih dari sekadar mendung, melainkan hujan deras.

Melki lantas menceritakan pengalaman pemilihan pertamanya pada tahun 2019, dimana ia memilih Jokowi karena melihatnya sebagai perwakilan bagi mereka yang bukan anak konglomerat atau pejabat. 

Namun, harapannya runtuh dengan berjalannya waktu.

"Sebenarnya, senjanya demokrasi sudah dimulai di periode kedua. Banyak yang baru sadar akan poin-poin krusial dalam merawat demokrasi," ungkap Melki.

Diskusi kemudian bergeser ke keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait pemilihan umur calon kepala daerah. 

Melki menilai keputusan tersebut tidak menguntungkan anak muda, malah menambah barrier to entry yang besar. 

Ia juga mencurahkan kekecewaannya terhadap pembatalan gugatan PSI terkait penurunan usia.

"Saya, sebagai anak muda, merasa tidak diuntungkan sama sekali. Keputusan MK justru membuat proses politik semakin rumit dan mahal," tutur Melki.

Diskusi ditutup dengan Melki menyoroti ketidaktahuan Gibran terkait reformasi. Ia menyebut pernyataan Gibran seperti "karbitan" pada zaman Orde Baru. 

Pembicaraan mengakhiri fokus pada pengetahuan politik anak muda, di mana Melki mengkritik ketidaktahuan sebagai sesuatu yang tidak dapat dibenarkan.



Sumber Berita / Artikel Asli : viva

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved