Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Gaji Polisi dan Tentara Dipotong! Papua Nugini Dilanda Kericuhan Mengerikan

 Gaji Polisi dan Tentara Dipotong! Papua Nugini Dilanda Kericuhan Mengerikan

Kabar tak mengenakkan datang dari Ibu Kota Papua Nugini, Port Moresby.

Pasalnya, tanah ibu kota tersebut dilanda kericuhan mengerikan di tengah warga sipil. Hal ini karena sengketa kenaikan pajak dan pemotongan gaji yang berdampak pada pegawai negeri, polisi hingga tentara.

Bahkan, kabar yang beredar, kota tersebut dalam keadaan bergejolak, dan meluasnya aksi penjarahan, pembakaran, hingga runtuhnya layanan-layanan penting.

Tak hanya itu saja, banyak toko telah digeledah dan dibakar, sehingga pemilik toko tidak dapat melakukan intervensi di tengah kekacauan tersebut.

Di samping itu, rumah sakit, bank, supermarket, pasar, dan transportasi umum semuanya berhenti beroperasi, sehingga membuat kota ini kacau balau.

"Ketegangan meningkat ketika polisi dan tentara berkumpul di Parlemen, untuk jawaban mengenai pengurangan gaji mereka secara tiba-tiba," menurut laporan PNG Facts, Kamis, (11/1/2024).

Insiden pembakaran kendaraan di luar kantor perdana menteri Papua Nugini juga semakin memicu kerusuhan.

Pemerintah mengaitkan pemotongan gaji tersebut akibat dari kesalahan dalam sistem penggajian, dan dengan tegas menolak adanya kenaikan pajak yang disengaja.

Sam Koim, Komisi Jenderal Komisi Pendapatan Dalam Negeri, menyampaikan kekhawatiran tersebut, dan berjanji akan melakukan penyelidikan menyeluruh oleh pemerintah atas masalah tersebut.

Sementara itu, Perdana Menteri James Marape secara eksplisit menyatakan bahwa tidak ada kenaikan pajak resmi yang diizinkan oleh pemerintah. Dia meyakinkan pekerja yang terkena dampak untuk melakukan penyelidikan dan berkomitmen untuk memperbaiki pemotongan gaji yang salah.

Dalam upaya meringankan krisis, Departemen Keuangan bermaksud mengeluarkan pernyataan komprehensif yang mengklarifikasi situasi tersebut.

Selain itu, ada rencana untuk mengganti jumlah pemotongan yang tidak semestinya selama siklus gaji awal tahun 2024.

Situasi kacau ini menggarisbawahi pentingnya tata kelola yang transparan dalam menyelesaikan masalah keuangan yang berdampak pada angkatan kerja dan memulihkan stabilitas layanan publik

Sumber Berita / Artikel Asli : tv one

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved