Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Kejam! Pria Muslim India Tewas Digantung Gara-Gara ‘Mengambil Pisang’ di Acara Kuil Hindu

 Massa mengikat remaja berusia 22 tahun ke sebuah tiang dan memukulinya sampai mati atas tuduhan dia mencuri 'prasad' atau persembahan keagamaan.

Begitu mengerikannya islamophobia di India sehingga nyawa seorang Muslim bisa dengan mudahnya diberi hukuman tanpa pengadilan sehingga menyebabkan kematian.

Duduk di luar rumahnya di jalan sempit di ibu kota India, Mohammad Wajid menceritakan pembunuhan putranya yang berusia 22 tahun kepada seorang jurnalis TV.

Di dalam rumah itu, empat saudara perempuan Mohammad Ishaq tampak dengan raut sedih saat mereka berkumpul di rumah mereka yang remang-remang di kawasan Sundar Nagri, New Delhi, pada hari Rabu (27/9/2023).

“Saya telah kehilangan segalanya,” kata ayah Ishaq, Abdul Wajid, kepada Al Jazeera sambil berkaca-kaca dan suaranya pecah.

Sekitar pukul 5 pagi sehari sebelumnya, massa mengikat Ishaq ke sebuah tiang besi dengan ikat pinggang kulit dan memukulinya tanpa ampun karena dicurigai telah mencuri “prasad”, atau persembahan ritual, di sebuah acara doa yang diselenggarakan oleh umat Hindu di daerah tersebut untuk memperingati Festival Ganesha Chaturthi.

Acara tersebut digelar tiga jalur dari rumah Ishaq di kawasan Sunder Nagri ibu kota India. “Anak saya dibunuh karena makan prasad,” kata Wajid, 60 tahun. “Mereka yang membunuh anak saya merasa tersinggung jika seorang Muslim menyentuh prasad mereka.”

Wajid, yang berjualan sayuran dengan gerobak dorong, mengatakan bahwa pelanggannya yang beragama Hindu sering menawarinya prasad dan dia menerimanya tanpa berpikir dua kali. “Prasad adalah anugerah dari bhagwan atau Allah. Saya tidak menolaknya.”

Adik perempuan Ishaq, Uzma, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa saudara laki-lakinya digantung “karena mengambil pisang” dan massa meninggalkannya terikat di tiang setelah serangan brutal tersebut.

“Kukunya patah, ada yang dicabut, dan jari-jarinya ada luka. Dia dipukuli secara brutal karena dia seorang Muslim,” katanya. “Dia tidak dapat berbicara dengan kondisi kritis.”

Uzma mengatakan Ishaq ditemukan tergeletak di jalan oleh seorang anak laki-laki dari lingkungan mereka yang menjemputnya dan membawanya pulang. Dia meninggal karena luka-lukanya beberapa jam kemudian di rumahnya.

Keluarga Ishaq mengatakan mereka tidak membawanya ke rumah sakit. Polisi mengatakan mereka diberitahu tentang kejadian itu setelah dia meninggal.

Ketika video penyerangan tersebut menjadi viral di media sosial, masyarakat menuntut tindakan polisi, yang mendaftarkan kasus pembunuhan dan menangkap enam orang pelakunya.

“Penyelidikan awal menemukan bahwa sekelompok pria menghentikannya karena dicurigai sebagai pencuri, lalu mereka mengikat dan memukulinya,” kata Joy N Tirkey, pejabat polisi di daerah tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan video.

Menurut tetangganya, Ishaq mengalami sedikit gangguan mental. “Dia adalah anak laki-laki sederhana yang tidak membahayakan siapa pun,” ucap pengemudi becak Mohammad Saleem, yang tinggal di jalur yang sama, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan Ishaq akan membantu semua orang di tempat itu untuk membawa beban mereka. “Dia anak yang baik. Dia tidak pernah mengatakan tidak. Kami akan membayarnya 20 atau 50 rupee untuk pekerjaan itu.”

Wajid menginginkan keadilan atas pembunuhan putra satu-satunya. “Kami sejauh ini puas dengan tindakan polisi tetapi kami ingin orang-orang yang membunuh anak saya mengalami nasib yang sama,” katanya.

Penyerangan dan hukuman mati tanpa pengadilan, terutama terhadap umat Islam, telah meningkat di India sejak Partai Bharatiya Janata (BJP) sayap kanan Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa pada tahun 2014. Pemerintah India membantah tuduhan tersebut.

Puluhan warga Muslim digantung atau diserang oleh kelompok sayap kanan Hindu karena dicurigai membunuh sapi, yang penyembelihannya dilarang di sebagian besar negara bagian India karena sebagian umat Hindu menganggap hewan ini suci.

Sharjeel Usmani, seorang aktivis mahasiswa Muslim yang tinggal di New Delhi, mengatakan hukuman mati tanpa pengadilan terhadap Ishaq mengungkapkan realitas kelam tentang perubahan dalam cara sebagian masyarakat Hindu menjalankan agama mereka.

“Hukuman mati tanpa pengadilan terhadap seorang Muslim sudah menjadi sebuah ritual dan itu adalah sesuatu yang harus dipikirkan oleh para pemimpin Hindu,” katanya.

Bano, yang hanya memiliki satu nama dan tinggal di rumah di seberang rumah Wajid, mengatakan kepada Al Jazeera sejauh ini belum ada politisi yang mengunjungi keluarga tersebut.

“Mereka adalah orang-orang miskin. Mereka harusnya dibantu tapi kami tahu tidak akan ada yang datang karena kami Muslim,” ujarnya.

Sumber Berita / Artikel Asli : inilah

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved