Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Ternyata Ini Tiang Pendek IKN Yang Bikin DPR 'Murka'

 


Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara kerap mendapatkan perhatian khusus, termasuk dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Terbaru, DPR menanyakan soal proyek pembangunan IKN Nusantara. Salah satunya dari Harris Turino, Fraksi PDI Perjuangan kepada Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia dalam rapat kerja dengan Komisi VI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) terkait pengajuan anggaran 2024, Jumat (9/6/2023). 


"Jadi memang komitmen investasinya belum ada ya pak ya?," tanya Harris kepada Bahlil.

Bahlil menjawab, kini baru ada 228 perusahaan dalam dan luar negeri yang sudah menandatangani letter of intent (LOI). Per tanggal 31 Mei 2023, sudah ada kunjungan dari 95 perusahaan.

Harris pun menagih berapa nilai investasi yang akan dikeluarkan.

"Kalau begitu karena kami punya komitmen jangan dulu diumumkan. Pada saat mereka masuk konstruksi baru kami umumkan," jawab Bahlil.


 

"Kami Kementerian Investasi mengumumkan bukan nanti akan. Kami punya satu medotologi, teken running, baru kita umumkan. Kalau baru rencana tidak kami umumkan," lanjutnya.

Bahlil juga menyampaikan tengah dilakukan pembangunan infrastruktur dasar, melengkapi pelabuhan dan jalan yang sudah ada.

Di samping itu dilakukan pembagian tanah untuk penyusunan paket investasi.

Harris pun menimpali dan bercerita soal kunjungannya ke IKN belum lama ini. Dia mengaku tidak melihat ada pembangunan kecuali tiang pada titik 0 Km.

"Bayangan kami ini kita punya mimpi, sampai ke sana kita melihat tiang-tiang panjang yang berdiri mesin-mesin yang lagi ngeborin, itu ternyata kita melihat monumen pendek setengah meter ini, dan dengan bangganya pak Demer menunjuk inilah titik nol KM IKN saat itu itu yang kami lihat," kata Haris.

Mendengar hal itu, Bahlil menawarkan kepada Harris agar kembali bersama dirinya ke IKN.

"Sudah Juli saja kita putuskan. Jadi bapak ke sana nanti lihat. Di sana itu lagi fokus membangun istana. Kantor-kantor Kementerian, perumahan-perumahan menterinya dan infrastruktur dasar," kata Bahlil.

Sumber Berita / Artikel Asli : CNBC Indonesia

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved