Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Mohammed Salah, Polisi Mesir yang Tembak 3 Tentara Israel Diduga Ingin Balas Kematian Temannya


 Polisi Mesir yang menembak mati tiga tentara Israel dalam insiden di dekat perbatasan antara kedua negara pada Sabtu, (3/6/2023), diidentifikasi media sebagai Mohammed Salah, (22). Israel telah mengembalikan jasad Salah ke Mesir pasca insiden tersebut. 

Pihak berwenang Mesir mengatakan bahwa Salah menyeberang ke Israel saat mengejar penyelundup narkoba di perbatasan, yang menyebabkan baku tembak dengan tentara Israel. Tetapi perdana menteri Israel mengatakan bahwa itu adalah serangan teroris dan menuntut penyelidikan bersama secara menyeluruh.

Seorang kerabat dan rekan Salah mengatakan kepada BBC bahwa dia bukan seorang ekstremis. 

Menurut militer Israel, dua tentara Israel - Sersan Staf Uri Iluz, (20), dan Sersan Lia Ben-Nun, (19) - yang ditempatkan di tempat terpencil di sepanjang perbatasan ditembak mati pada Sabtu pagi. Mayat mereka ditemukan setelah seorang perwira senior tidak dapat menghubungi mereka melalui radio.

Setelah operasi pencarian, penyerang dikepung dan terjadi baku tembak. Prajurit ketiga - Sersan Staf Ohad Dahan, (20) - tewas bersama penyerang, yang menurut militer Israel adalah seorang polisi Mesir. 

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada rapat kabinet pada Minggu, (4/6/2023): "Israel menyampaikan pesan yang jelas kepada pemerintah Mesir. Kami berharap penyelidikan bersama akan lengkap dan menyeluruh.

"Kami akan memperbarui prosedur dan metode operasi serta langkah-langkah untuk menekan seminimal mungkin penyelundupan dan memastikan serangan teroris tragis seperti ini tidak terjadi lagi."

Media Israel mengutip penyelidikan awal yang mengatakan polisi memasuki Israel dengan menggunakan gerbang darurat tertutup di pagar perbatasan, yang berjarak beberapa ratus meter dari pos jaga Staf Sersan Iluz dan Sersan Ben-Nun.

Setelah polisi itu terbunuh, tentara Israel menemukan bahwa dia membawa enam magasin untuk senapannya, serta dua pisau tempur dan sebuah Alquran, tambah mereka.

Laporan itu juga mengatakan para pejabat Mesir telah mengatakan kepada rekan-rekan Israel mereka dalam pertemuan bahwa penyerang adalah seorang perwira "nakal" yang bertindak sendiri setelah diradikalisasi.

Pihak berwenang Mesir belum mengomentari laporan tersebut atau mengkonfirmasi identitas polisi tersebut, tetapi seorang kerabat Mohammed Salah dan seorang anggota unitnya mengatakan kepada BBC News Arabic pada Senin, (5/6/2023) bahwa anggota keluarga dan teman ini ditahan untuk diinterogasi oleh penyelidik.

Kerabat itu membantah bahwa Salah telah diradikalisasi dan menyatakan bahwa dia mungkin ingin membalas kematian seorang rekannya.

Selama periode cuti bulan lalu, Salah telah mengungkapkan kemarahannya tentang "kebisuan atas pembunuhan salah satu teman militernya oleh tentara Israel selama dinas militernya di perbatasan", kata mereka. Dia juga mengeluhkan penolakan militer atas permintaan pembebasan medis, tambah mereka.

Tidak diketahui insiden apa yang dimaksud oleh kerabat tersebut.

Sumber Berita / Artikel Asli : okezone

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved