Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Helikopter Bell 412 Kembali Jatuh, Bagaimana Sebenarnya Spesifikasinya?




 Sebuah helikopter milik TNI AD mengalami kecelakaan di kawasan Rancabali, Ciwidey, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Minggu (28/5/2023). Tidak ada korban jiwa dalam musibah ini. Helikopter ini merupakan jenis Bell 412 yang beberapa waktu lalu juga pernah mengalami kecelekaan.

Helikopter jenis Bell 412 itu mengalami kecelakaan saat digunakan mendukung latihan pra tugas Batalyon Infanteri 300/BJW tepatnya di kawasan Kampung Boyongbong, Desa Patenggang, Kecamatan Rancabali, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Dalam keterangan resmi Dinas Penerangan Angkatan Darat (Dispenad) dijelaskan Heli tersebut diperkirakan jatuh sekitar pukul 13.30 waktu setempat, hingga terbakar.

Untungnya tidak ada korban jiwa, baik dari prajurit TNI AD yang melaksanakan latihan, maupun dari masyarakat sekitar. “Crew Heli yang berjumlah lima orang hanya mengalami luka-luka akibat benturan. Saat ini seluruh crew Heli telah dievakuasi ke RS Dustira, Cimahi, guna mendapatkan penanganan medis,” ujar Kadispenad Brigjen TNI Hamim Tohari.

Helikopter milik TNI AD tersebut dioperasionalkan oleh Pusat Penerbangan Angkatan Darat (Puspenerbad) dalam latihan pra tugas, baik dalam mobilisasi udara maupun dukungan logistik. Penyebab jatuhnya heli hingga saat ini masih dalam penyelidikan oleh pihak berwenang. TNI AD telah mengirimkan tim investigasi untuk menangani kasus kecelakaan heli tersebut.

Jenis helikopter yang sama yakni Bell 412 beberapa bulan lalu juga mengalami kecelakaan. Saat itu, helikopter yang ditumpangi Kapolda Jambi Irjen Pol Rusdi Hartono dan rombongan mengalami kecelakaan dan jatuh di Desa Tamiai, Kecamatan Batang Merangin, Kabupaten Kerinci, Jambi, Minggu, 19 Februari 2023 lalu.

Helikopter Bell 412 ini merupakan helikopter serbaguna yang pertama kali diperkenalkan pada 1968. Beberapa negara menggunakan helikopter jenis yang sama seperti di Amerika Serikat, Kanada, Britania Raya serta Angkatan Udara Filipina. Di Indonesia ada beberapa instansi yang menggunakan helikopter dengan tipe yang Bell 412 EPI termasuk TNI AD yang merupakan pengembangan dari model sebelumnya Bell 412EP.

Spesifikasi Bell 412

Heli Bell 412 yang banyak dipakai adalah tipe Bell 412EP (enhanced perfomace) yang merupakan helikopter bermesin ganda yang diproduksi perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan AS Bell Textron, sebelumnya dikenal sebagai Bell Helicopter. Helikopter Bell 412EP ditenagai dua mesin Pratt & Whitney PT6T-3D Twin Pac, yang masing-masing memiliki kapasitas pembangkit 1.800 tenaga kuda. Mesin digabungkan ke unit transmisi 1.110 tenaga kuda.

Mengutip Airforce Technology (AFT), helikopter memiliki kapasitas bahan bakar standar 1.251 liter dan secara opsional dapat membawa 621 liter bahan bakar tambahan. Ini dilengkapi dengan Strake dan FastFin, keduanya dikembangkan oleh BLR Aerospace, untuk meningkatkan kinerja hover dan crosswind.

Powerplant memberikan kecepatan jelajah maksimum 226km/jam, kecepatan tidak pernah melebihi 259km/jam dan jangkauan 358nm. Langit-langit hover IGE dan OGE helikopter masing-masing adalah 3.109m dan 1.585m, langit-langit layanan 4.968m dan daya tahan 216 menit.

Bell 412EP juga dapat dikonfigurasi untuk berbagai misi, seperti penegakan hukum, operasi khusus, keamanan dalam negeri, transportasi VIP, minyak dan gas, dan layanan medis darurat. Helikopter Bell 412EP didasarkan pada helikopter utilitas Bell 412. Ini fitur sistem rotor utama empat bilah semua komposit, rotor ekor dua bilah, roda pendaratan tipe selip, boom ekor semi-monocoque, dan badan pesawat paduan aluminium. Helikopter dapat menjalankan misi baik siang maupun malam hari.

Helikopter Bell 412

Kabin yang luas dengan volume 6,2 meter persegi dirancang untuk menyediakan tempat duduk yang nyaman untuk 13 penumpang. Itu dilengkapi dengan dua pintu 2,3 meter yang dapat dibuang dan empat jendela panorama besar. Kompartemen bagasi di tail boom memiliki volume 0,8 meter persegi dan dapat dikonfigurasi dengan mudah untuk menampung berbagai peralatan khusus misi.

Bobot kotor maksimum internal dan eksternal helikopter masing-masing adalah 5.398kg. Berat kosongnya adalah 3.159kg dalam konfigurasi standar aturan penerbangan instrumen (IFR). Helikopter dapat membawa beban berguna seberat 2.239kg dan dipasang dengan pengait kargo untuk membawa beban hingga 2.041kg.

Kokpit kaca yang modern mengakomodasi dua awak dan memiliki opsi untuk operasi IFR pilot tunggal. Itu dilengkapi dengan dua pintu samping dan kaca depan kaca. Sistem kontrol penerbangan otomatis digital ganda tiga sumbu (AFCS) memungkinkan pengoperasian yang aman dan mudah sekaligus mengurangi beban kerja pilot. Avionik termasuk layar multifungsi, antena VHF, transceiver VHF, kompas magnetik, alat pengukur jarak, transponder, indikator kecepatan udara, dan altimeter.

Kokpit dapat secara opsional dilengkapi dengan AFCS digital ganda empat sumbu, sistem peringatan penghindaran medan helikopter (H-TAWS), siaran pengawasan otomatis (ADS-B), komputer data udara, pemancar pelacak darurat dan sistem penghindaran tabrakan lalu lintas (TCAS).

Badan pesawat dilengkapi dengan perlindungan sekat rollover untuk penumpang. Kursi awak yang dapat menabrak dan menyerap energi memastikan keselamatan dan kenyamanan pilot. Sistem transmisi menggunakan detektor chip dan pengumpulan serpihan untuk menyediakan deteksi kegagalan dini.

Fitur keselamatan Bell 412EP juga mencakup sel bahan bakar tahan pecah, sistem proteksi kawat, kontrol penerbangan digital ganda , dan sistem kelistrikan, hidrolik, dan bahan bakar redundan ganda.

PTDI kembangkan seri Bell 412EPI

PT Dirgantara Indonesia (PTDI) dan Bell Helicopter menandatangani perjanjian industri dan komersial untuk memperluas dukungan kepada pengguna helikopter Bell di Indonesia pada tahun 2012. Perjanjian tersebut diperbarui pada tahun 2016. Kementerian Pertahanan Republik Indonesia menandatangani kontrak dengan PTDI untuk pembelian sembilan unit helikopter 412EPI pada Desember 2018. TNI AD membeli 9 helikopter Bell 412 EPI senilai US$283 juta atau sekitar Rp258 miliar.

Bell mengirimkan sembilan helikopter ke PTDI, yang menyerahkannya kepada TNI setelah melakukan pekerjaan penyesuaian yang diperlukan. PTDI menyerahkan unit keempat dan kelima Bell 412EPI kepada Kementerian Pertahanan pada Juli 2021. Kementerian menerima pengiriman tiga unit pertama antara Desember 2020 dan Februari 2021.

Masih menurut AFT, helikopter yang dikembangkan PTDI untuk TNI AD ini adalah Bell 412EPI pengembangan dari versi sebelumnya. Dibandingkan seri sebelumnya yakni Bell 412EP, seri Bell 412EPI menggunakan dua mesin Pratt & Whitney PT6T-9 Twin Pac dengan tenaga take off 13 persen lebih besar dibanding jenis mesin Bell 412 lainnya. Mesin canggih ini menyediakan daya lepas landas sekitar 13% lebih banyak daripada versi 412EP.

Keunggulan lain dari helikopter yakni memiliki berat kosong 3.207kg dan berat kotor maksimum 5.398kg. Beberapa peningkatan besar termasuk sistem kokpit kaca Bell BasiX-Pro yang terintegrasi penuh. Dek penerbangan kaca terintegrasi penuh meningkatkan kesadaran situasional pilot dengan memberikan informasi penerbangan kritis.

Pesawat yang ditingkatkan ini dilengkapi dengan kemampuan aturan penerbangan instrumen pilot tunggal (SPIFR) dengan stabilitas dan kontrol empat sumbu. Sistem avionik dapat disesuaikan sesuai kebutuhan pelanggan. Helikopter versi ini memiliki kapasitas bahan bakar 1.251 liter dan dapat mencapai kecepatan jelajah 235 km/jam. Itu bisa terbang hingga 687km selama empat jam sambil membawa muatan 4.309kg.

Helikopter ini memiliki sistem bantuan lalu lintas bersama dengan kesadaran medan helikopter dan sistem peringatan untuk meningkatkan keselamatan. Bell 412EPI menggabungkan sistem Fastfin BLR Aerospace yang menggunakan manajemen aliran udara canggih untuk meningkatkan kemampuan mengangkat pesawat.

Bell 412EPI TNI AD sudah dilengkapi dengan minigun M134D gaya Gatling yang dapat menembakkan peluru 7,62×51mm yang dipasok oleh perusahaan senjata milik negara PT Pindad. Berdasarkan Minimum Essential Force (MEF) II, Indonesia menargetkan bisa memiliki 40 unit pesawat Bell-412 EPI ini.

Sumber Berita / Artikel Asli : inilah

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad

Ads Bottom

Copyright © 2023 - Repelita.com | All Right Reserved