Surat Terbuka Presiden Kongres Uighur Dunia untuk Para Pemimpin Negara Muslim

562
Presiden World Uyghur Congress Dolkun Isa

Xinjiang – Presiden World Uyghur Congress (WUC) Dolkun Isa mengimbau kepada dunia Muslim dan para pemimpin negara-negara mayoritas Muslim untuk mengakhiri keheningan panjang mereka atas penganiayaan mengerikan terhadap orang-orang Uighur. Negara-negara Barat semakin aktif menyoroti masalah ini dan berbicara di depan umum, sementara negara-negara mayoritas Muslim sebagian besar bersikap abai terhadap hal ini.

Orang-orang Uighur telah mengalami penderitaan yang tak tertandingi, sebagian besar karena kenyataan bahwa sebagian besar adalah Muslim. Dalam beberapa tahun terakhir, pihak berwenang Cina telah memaksa Uighur untuk tidak berpuasa selama bulan Ramadhan, mencegah mereka untuk berhaji, melarang anak-anak ke masjid dan melarang orang tua mengajar anak-anak mereka tentang Islam dan melarang orang Uighur memberi anak-anak mereka nama-nama Muslim.

Pihak berwenang Cina juga telah menyita dan membakar Al-Quran dan teks-teks agama lainnya, memaksa orang Uighur makan daging babi dan minum alkohol, memaksa wanita Uighur untuk menikahi pria Han-Cina di luar kehendak mereka dan telah menghancurkan 3.000-5.000 masjid serta situs-situs keagamaan.

Pemerintah Cina tidak mentolerir otoritas yang lebih tinggi dari keyakinan yang dianut. Agama dipandang sebagai ancaman langsung terhadap otoritas absolut Partai Komunis Cina (PKC). Karena alasan ini, pemerintah Cina telah meluncurkan kampanye yang disengaja dan sistematis untuk mengendalikan setiap aspek praktik keagamaan di Turkistan Timur dan mengikis sepenuhnya sentimen agama. Dalam beberapa tahun terakhir kampanye ini meningkat sampai-sampai orang-orang Uighur tidak memiliki kebebasan beragama dan berisiko terhadap penahanan sewenang-wenang, penyiksaan, dan penganiayaan lainnya karena kepercayaan agama mereka.

Pada tahun 2018, situasinya berubah menjadi sangat mengkhawatirkan, karena 1-3 juta orang Uighur ditangkap dan saat ini ditahan di sebuah kamp konsentrasi. Orang-orang Uighur yang dikenal agamis telah menjadi sasaran penahanan. Di kamp-kamp ini, mereka dicuci otak dan dipaksa oleh pemerintah Cina untuk mencela Islam dan hanya bersumpah setia pada pemerintah Cina.

Para pejabat Cina berusaha untuk membenarkan kebijakan ini, dengan klaim perang terhadap terorisme. Mereka juga menggambarkan Islam sebagai ‘penyakit ideologis’ yang harus ‘diberantas’. Ini adalah penganiayaan agama dalam skala yang benar-benar masif dan salah satu penahanan sewenang-wenang massal terbesar dalam sejarah manusia modern.

Terlepas dari parahnya situasi dan serangan terang-terangan terhadap kebebasan beragama, dunia Muslim mayoritas tetap diam. Orang-orang Uighur meminta bantuan dari para pemimpin negara-negara mayoritas Muslim untuk mengakhiri penderitaan mereka, tetapi mereka telah diabaikan.

Selama UPR Cina meninjau hak asasi manusia di PBB, hampir tidak ada negara mayoritas Muslim yang menyebutkan kamp atau penganiayaan agama Ciina terhadap Uighur. Bahkan, beberapa negara ini memiliki keberanian untuk memberi selamat kepada Cina atas kebebasan beragama atau upaya ‘kontra-terorisme’.

Pada tahun lalu, negara-negara mayoritas Muslim mengangkat Islamopobia dan diskriminasi terhadap Muslim dalam ulasan atau Finlandia, Belanda dan Inggris, tetapi sama sekali tidak mengatakan apa-apa tentang situasi mengerikan di Cina. Sementara negara-negara Barat semakin meningkatkan masalah ini, Malaysia tetap menjadi satu-satunya negara mayoritas Muslim yang berbicara secara terbuka.

Menurut WUC, negara-negara mayoritas Muslim juga terlibat dalam penganiayaan terhadap Uighur. Pada bulan Juli 2017, Mesir mengumpulkan ratusan Uighur yang tidak bersalah atas perintah Cina. Mereka mengekstradisi setidaknya 22 orang ke China, yang sejak itu menghilang setelah diserahkan kepada pemerintah Cina. UEA saat ini menahan seorang Uighur yang tidak bersalah yang berisiko dikirim kembali ke Cina dan menghadapi nasib yang sama.

WUC mencatat bahwa para pemimpin Muslim tampaknya memiliki standar ganda dengan Cina. Mereka mengangkat masalah Islamopobia dan penganiayaan terhadap Muslim, tetapi tetap mendatangi Cina. Negara-negara ini memiliki tanggung jawab moral untuk berbicara menentang penderitaan rakyat Uighur, atau setidaknya untuk tidak terlibat di dalamnya.

WUC mengimbau dunia Muslim untuk berhenti menempatkan uang, investasi, dan pengaruh Cina atas kehidupan manusia. Keheningan para pemimpin Muslim saat ini bertentangan dengan nilai-nilai inti dan prinsip-prinsip Islam.

“Inilah saatnya untuk mengakhirinya dan meminta pertanggungjawaban orang-orang Uighur dari Cina. Para pemimpin ini tidak dapat mengklaim sebagai pembela umat Islam jika mereka membiarkan uang mencegah mereka berbicara tentang salah satu contoh paling serius dari penganiayaan agama terhadap umat Islam di dunia,” kata pemimpin WUC.

Melalui penahanan sewenang-wenang massal terhadap Uighur di kamp konsentrasi, pemerintah Cina memenjarakan Uighur. Melalui indoktrinasi politik yang dipaksakan dan pencucian otak, mereka berusaha memenjarakan pikiran Uighur. Dengan menghalangi kebebasan beragama Uighur, pemerintah Cina berupaya memenjarakan jiwa mereka.

Karena itu Presiden WUC Dolkun Isa mendesak: “Kepada para pemimpin negara-negara mayoritas Muslim, untuk berbicara di depan umum tentang penahanan sewenang-wenang massal Uighur di kamp-kamp interniran dan penganiayaan agama terhadap Muslim Uighur dan untuk menuntut agar Cina segera menutup kamp-kamp itu dan menghormati kebebasan beragama.

Kepada pemerintah negara-negara mayoritas Muslim, untuk tidak mengirim siswa Uighur, pengungsi, dan pencari suaka kembali ke Cina di mana mereka akan menghadapi risiko pelanggaran hak asasi manusia yang serius dan bahkan kematian.

Kepada dunia Muslim yang lebih besar, untuk menyerukan keras pemerintah Anda untuk mengambil tindakan nyata untuk menutup kamp-kamp dan untuk meringankan penderitaan rakyat Uighur.”

Sumber: European Interest
Redaktur: Ibas Fuadi / kiblat

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.