Studi Citra Satelit: Puluhan Masjid Dihancurkan Sejak 2016 Di Xinjiang

152

Setidaknya 31 masjid dan dua tempat suci Islam utama di Xinjiang China telah dihancurkan, baik sebagian maupun sepenuhnya, sejak 2016.

Begitu laporan terbaru hasil investigasi yang dilakukan oleh Guardian dan Bellingcat, yang diterbitkan pada hari Selasa (7/5). Laporan dibuat berdasarkan analisis citra satelit.

Menurut surat kabar yang berbasis di Inggris dan situs investigasi itu, sisa bangunan ibadah memiliki wisma, kubah dan menara yang telah dihancurkan.

“Pembongkaran masjid hanyalah puncak gunung es ketika datang ke penumpasan brutal China terhadap 12 juta Muslim Uighur yang tinggal di Xinjiang,” kata CJ Werleman, seorang jurnalis dan penulis yang telah mengumpulkan kesaksian dari puluhan pengungsi Uighur.

“Laporan yang dapat dipercaya dan dikuatkan serta bukti yang menunjukkan bukti otoritas mengerahkan seluruh langkah-langkah represif untuk melakukan apa yang hanya dapat digambarkan sebagai genosida budaya, termasuk pembentukan jaringan kamp konsentrasi, laporan penyiksaan, pernikahan paksa, dan adopsi dan program sterilisasi,” katanya kepada Al Jazeera.

Di antara situs yang hancur total adalah situs Imam Asim, yang digunakan untuk menarik ribuan peziarah Uighur setiap tahun. Masjid dan bangunan lainnya telah dirobohkan dan hanya makam yang tersisa.

Sementara itu, seorang sejarawan Islam di Universitas Nottingham, Rian Thum, menyebut gambar-gambar Imam Asim dalam reruntuhan sebagai “cukup mengejutkan”.

“Tidak ada yang bisa mengatakan lebih jelas kepada orang Uighur bahwa negara China ingin mencabut budaya mereka dan memutuskan hubungan mereka dengan tanah selain dari penodaan kuburan leluhur mereka, tempat suci yang menjadi landmark sejarah Uighur,” kata Thum kepada Guardian. [rmol]

comments

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here