Soal Alasannya Mundur, dr. Akmal Taher: Ada yang Usaha Kecilkan Jumlah Kematian Covid-19

685
Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 Profesor Akmal Taher.

Kepala Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas Penanganan Covid-19dr. Akmal Taher mengundurkan diri.

Pengunduran dirinya itu sontak mengejutkan banyak pihak di tengah pandemi Covid-19 yang tengah melanda.

Banyak pihak yang bertanya-tanya ada apa di balik pengunduran diri Eks Kepala Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 itu.

Melalui obrolan Kawal Episode 6 yang disiarkan kanal Youtube CISDI TV, Sabtu 26 September 2020 sedikitnya mulai terungkap, alasannya dirinya mundur dari jabatannya tersebut.

Dalam perbincangannya itu, dr. Akmal Taher menyebut ada yang mencoba memanipulasi angka kasus kematian pasien terinfeksi Virus Corona (Covid-19) di tanah air.

“Jadi memang ada yang berusaha agak mengecilkan jumlah kematian karena Covid-19. Tapi itu kan berbahaya, seakan-akan kita bilang prevalensi seperti itu, menularnya sedikit jadinya,” kata Akmal dalam Obrolan Kawal Episode 6 yang disiarkan melalui kanal Youtube CISDI TV, Sabtu 26 September 2020.

Sebagaimana diberitakan PortalSurabaya.com dalam artikel “Mundur Usai Ditegur Luhut, Rupanya Ini yang Jadi Alasannya dr Akmal Taher“, hal itu ia sampaikan guna merespons kabar perubahan definisi kematian di Indonesia yang sempat mencuat beberapa waktu lalu.

Pada Senin 21 September 2020, Staf Ahli Menteri Kesehatan bidang Ekonomi Kesehatan, M. Subuh menyebut perlunya meredefinisi kasus meninggal Covid-19. Menurutnya, pasien meninggal bisa disebabkan Covid-19 atau penyakit penyerta.

Menurut Akmal, definisi kematian yang digunakan saat ini merupakan artian yang telah sama-sama disepakati berdasarkan kajian epidemiologis dalam menghadapi sebuah pandemi.

“Kita pakai definisi jelas tentang dalam keadaan wabah secara epidemiologis,” imbuhnya.

Dalam kesempatan itu, Akmal pun meminta agar definisi kematian dan perihal angka kematian akibat Covid-19 tak perlu menjadi sebuah polemik. Sebab, hal itu dapat berimbas pada hoaks.

Akmal pun merespons berbagai ‘slentingan’ publik seperti angka kematian murni akibat Covid-19 di Indonesia hanya sekitar enam persen saja.

Publik menilai ada permainan dalam pemerintah dan sistem kesehatan Indonesia perihal kematian pasien Covid-19 yang berujung pada bisnis.

Ia pun menganalogikan dengan pasien yang memiliki komplikasi penyakit stroke, jantung, dan diabetes. Ketika pasien itu meninggal, lanjutnya, beberapa orang pun bisa menyebutnya meninggal karena diabetes.

“Kalau dia karena imun system-nya rendah kemudian kena Covid-19 dan dia lebih cepat meninggal dibandingkan yang lain, ya kita bisa sebutlah itu penyebab kematiannya Covid-19,” kata Akmal.

“Yang tidak boleh adalah dimasukkannya orang Covid OTG (orang tanpa gejala), yang kemudian tabrakan dan meninggal saat mau di bawa ke RS,” sambungnya.

Diketahui, Akmal, yang merupakan Guru Besar di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu, sudah mengajukan pengunduran diri dari tim kepada Ketua Satgas Covid-19Doni Monardo pada Kamis 21 September 2020.

Sebelum menyatakan mundur, rupanya Akmal sempat menghadiri rapat bersama Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

Juru bicara Kemenko Kemaritiman dan Investasi, Jodi Mahardi, mengatakan Luhut selaku Wakil Ketua Komite Kebijakan Pengendalian Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional menggelar rapat bersama Satgas Covid-19 dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Dalam rapat itu, Akmal hadir mewakili Ketua Satgas Covid-19 Doni Monardo.

“Memang waktu itu di rapat Pak Luhut mengingatkan Satgas yang waktu itu diwakili Prof Akmal dan Kemkes yang diwakili oleh salah satu Staf Khusus,” kata Jodi saat dihubungi, Minggu 27 Septeber 2020.

Jodi tak menjelaskan apa persisnya yang disampaikan Akmal dalam rapat tersebut sehingga diingatkan oleh Luhut. Menurut Jodi, Luhut mengingatkan Akmal agar setiap kebijakan yang akan diambil harus dikonsultasikan terlebih dahulu.

“Agar sebelum meluncurkan Pedoman Tata Laksana Perawatan Klinis Covid-19 harus dikonsultasikan terlebih dahulu dengan berbagai asosiasi profesi dokter,” ungkapnya.

Meski begitu, Jodi menepis anggapan Luhut dan Akmal Taher berselisih.

“Saya rasa tidak ada selisih paham,” katanya.***(Argo Santoso/PortalSurabaya.com)

Sumber Berita / Artikel Asli : Pikiran Rakyat

Berikan Komentar Anda :

comments

Loading...