Satu Tahun Periode Kedua, Sekjen MUI Sudah Gak Yakin Jokowi Mampu Menanganinya

259
Anwar Abbas

JAKARTA – Satu tahun Pemerintahan Jokowi di periode kedua ini, dinilai gagal total jika mengacu para pertumbuhan ekonomi.

Demikian disampaikan Sekjen Mejelis Ulamat Indonesia (MUI) Anwar Abbas dalam keterangannya kepada JPNN.com, Senin (19/10/2020).

“Apakah pemerintah Jokowi berhasil atau tidak di tengah-tengah Covid-19 dan krisis ekonomi global ini? Tentu pasti akan sangat sulit, kalau ukurannya pertumbuhan ekonomi, sudah jelas pemerintah Jokowi sudah gagal total,” tegasnya.

Menurutnya, Indonesia saat ini sudah masuk jurang resesi dimana pertumbuhan ekonomi Indonesia minus dalam dua kuartal ke belakang.

Kondisi tersebut kemudian berimbas pada angka pemutusan hubungan kerja (PHK) juga tinggi.

“Pertumbuhan ekonominya negatif dalam dua kuartal secara berturut-turut, sehingga menyebabkan meningkatnya secara tajam angka PHK, pengangguran, dan kemiskinan.”

“Terlebih lagi, kalau dibandingkan dengan masa atau periode sebelumnya hal ini jelas merupakan kemunduran yang luar biasa,” tutur Anwar.

Dia mengatakan, pemerintahan era Jokowi belum tentu bisa memulihkan sisi pertumbuhan ekonomi ini dalam waktu dekat.

Hanya saja, ujar Anwar, catatan minor tadi bukan berarti pemerintahan Jokowi telah gagal.

Sebab, kata dia, siapa pun yang menjadi Presiden RI pada saat ini akan sulit menyelematkan Indonesia dari jurang resesi.

Terlebih dampak Covid-19 telah mendunia.

“Siapa pun yang menjadi presiden di negeri ini, sekarang ini, pasti juga tidak akan mampu menghindarinya karena masalah ini tidak bisa dilepaskan kaitannya dengan Covid-19 yang tidak hanya melanda dan merontokkan ekonomi negeri ini, tetapi juga banyak negara di dunia,” sambungnya.

Dari persoalan buruknya pertumbuhan ekonomi ini, Anwar berharap pemerintahan Jokowi segera berbenah.

Satu di antaranya membenahi ekonomi dengan memperbesar daya beli rakyat.

“Meminjam istilah Bung Hatta, pemerintah harus benar-benar bisa membuat dan membenahi ekonomi nasional dengan memperbesar tenaga beli rakyat,” ungkapnya.

“Produksi yang dilakukan harus ditujukan pertama-tama dan utama ialah untuk kepentingan ke dalam yaitu untuk memenuhi kebutuhan rakyat,” pungkas Anwar Abbas.

Sumber Berita / Artikel Asli : jpnn/ruh/pojoksatu

Berikan Komentar Anda :

comments

Loading...