Perjalanan KRL Terlambat karena Rombongan Wapres, Jubir Ma’ruf Minta Maaf

179

Juru Bicara Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Masduki Baidlowi, meminta maaf atas keterlambatan KRL Commuter Line tujuan Serpong – Rangkasbitung karena lebih mendahulukan kereta inspeksi yang digunakan Ma’ruf beserta rombongan ke Banten. Masduki menyebut kereta inspeksi yang sempat disoraki para penumpang KRL di Stasiun Tanahabang itu dalam kondisi kosong.

Masduki menyampaikan permohonan maaf apabila ada penumpang KRL yang lama menunggu kedatangan kereta diakibatkan jalurnya digunakan untuk kereta inspeksi.

“Minta maaf lah kepada rakyat yang merasa terganggu. Sebagai jubir (saya) minta maaf,” kata Masduki saat dihubungi wartawan, Jumat (31/1/2020).

Masduki menuturkan, saat kereta tersebut disoraki penumpang KRL di Stasiun Tanah Abang, Maruf tidak berada di dalam kereta inspeksi. Pasalnya, Ma’ruf beserta rombongan sudah terlebih dahulu turun di Stasiun Kebayoran Lama.

“Jadi yang disoraki warga itu kereta kosong,” ujarnya.

Menurutnya bukan kali ini saja perjalanan warga terganggu akibat ada rombongan presiden atau wakil presiden. Mulai dari perjalanan darat hingga udara pun diyakininya mengganggu aktivitas warga.

Ia menerangkan, kalau hal tersebut sudah sesuai dengan aturan dalam undang-undang. Di mana ketika presiden dan wakil presiden sedang melakukan perjalanan pasti akan ada pengamanan yang berimbas kepada terganggunya aktivitas para warga.

Wakil Presiden RI Maruf Amin saat melakukan kunjungan ke korban banjir bandang di Lebak Banten. (Foto: Dokumentasi Setwapres).
Wakil Presiden RI Maruf Amin saat melakukan kunjungan ke korban banjir bandang di Lebak Banten. (Foto: Dokumentasi Setwapres).

“Itu kan Undang-Undang tugas kenegaraan yang harus dilakukan Presiden atau Wapres dimana memang protapnya seperti itu, penjagaan dan pengamanannya seperti itu. Itu kan memang enggak disengaja untuk mengganggu masyarakat tapi memang kondisinya seperti itu,” pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, pengguna KRL Commuter Line jurusan Serpong – Rangkasbitung sempat menyoraki kereta inspeksi yang digunakan Wakil Presiden Ma’ruf Amin beserta rombongan yang melintas di Stasiun Tanah Abang. Sorakan itu dilakukan para pengguna KRL lantaran kesal menanti kereta yang hendak digunakannya.

Dari akun Twitter @officialyoan tampak suasana di Stasiun Tanah Abang di mana banyak penumpang KRL Commuter Line yang sedang menanti keretanya yang seharusnya tiba pada pukul 16.00 WIB. Penumpang pun terlihat sangat padat lantaran belum ada kereta yang datang. Justru kereta yang tampak melintas ialah kereta inspeksi.

“Tanah Abang sore ini karena ada keterlambatan KRL akibat ada kereta inspeksi yang kabarnya membawa pejabat dan wapres,” ujar pemilik akun Twitter @officialyoan pada Jumat (31/1/2020).

“Kondisi membuat Stasiun Tanahabang menjadi sangat padat karena jam pulang kerja 17.30 WIB, 30 Januari 2020,” sambungnya.

Kemudian pemilik akun Twitter tersebut juga mengunggah video lainnya. Video itu menunjukkan kereta inspeksi tengah melintas. Namun kereta inspeksi itu justru malah disoraki oleh para penumpang yang menunggu hampir satu jam lebih.

“Keretanya disorakin dong wkwkwkwk sebuah bentuk protes netizen yang sangat sabar menunggu KRL tujuan Serpong-Rangkasbitung yang sudah telat sejak jam 4 sore. Kereta baru kembali tersedia pukul 17.20 WIB,” tulisnya. suara

Berikan Komentar Anda :

comments

Loading...