Pengamat: Cak Imin Harus Keluar dari Koalisi Pemerintahan Jokowi, Kalau Ingin Mulus Jadi Capres di 2024

166
Ketua Umum DPP PKB, Abdul Muhaimin Iskandar.* //dpr.go.id//

Nama Ketua Umum DPP PKB, Abdul Muhaimin Iskandar alias Cak Imin menjadi salah satu tokoh yang berpotensi masuk sebagai calon presiden / calon wakil presiden di Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 mendatang.

Namun, Cak Imin dinilai perlu keluar dari koalisi pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), jika betul-betul serius ingin menjadi kandidat di 2024.

Hal ini disampaikan oleh pengamat politik Universitas Nasional (UNAS), Andi Yusran.

Menurut pandangan Andi, saat ini kelompok koalisi pemerintahan seperti sudah selesai dengan mengkawinkan Prabowo Subianto dan Puan Maharani.

“Satu-satunya jalan bagi Cak Imin jika ingin maju sebagai capres atau cawapres, ia harus berani keluar dari koalisi penerintah,” ujarnya pada wartawan Minggu, 17 Oktober 2021.

Setelah keluar dari koalisi pemerintahan, Andi mengusulkan agar Cak Imin memuluskan hajat politiknya sebagai kandidat di 2024 dengan merapat ke partai non koalisi, seperti PKS hingga Demokrat.

Lebih jauh, dia berpandangan, bila pilihan tersebut dilakukan Cak Imin, maka kendala yang memberatkan cita-cita politiknya sebagai kandidat adalah pendukung fanatik koalisi pemerintah saat ini akan menolak sosok Wakil Ketua DPR RI itu.

“Inipun berat karena pendukung fanatik koalisi pemerintah akan menjatuhkan ‘talak tiga’ ke Cak Imin. Sementara pemilih ideologis kontra (koalisi) pemerintah sulit memaafkan ‘masa lalu’ Cak Imin sebagai elite pendukung ‘rezim’ pemerintah,” tandasnya.

Sumber Berita / Artikel Asli : Galamedia

Berikan Komentar Anda

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here