NasDem Ingin Boyong Risma, PDIP: Prioritaskan Kader Sendiri

374

Sekretaris Jendral PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto, menyindir Partai NasDem yang menggoda Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharani, untuk maju menjadi Gubernur DKI Jakarta. NasDem harus meniru kultur partai moncong putih, mengusung calon gubernur dari internal partai.

“Kalau bagi PDIP mendorong kepala dareah memang kita prioritaskan dari dalam kader partai sendiri, itu yang kami dorong, tetapi kami juga punya instrumen untuk melihat respons dari masyarakat,” kata Hasto di DPP PDIP, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat. Kamis (1/8).

Hasto menyebut, di partai yang diketuai Megawati ini, proses penempaan kader dilakukan secara peofesional, sehingga tidak akan berpikiran mencomot kader dari partai lain.

“Jadi kami menempatkan calon-calon kepala daerah sebagai proses kelembagaan sistemik dari dalam partai melalui sekolah partai, bukan dari dengan cara mengambil dari kader lain,” ujar Hasto.

Sebagai informasi, sebelumnya Ketua Fraksi Partai NasDem DPRD DKI Jakarta, Bestari Barus, memberi sinyal kepada Tri Rismaharini untuk maju jadi menjadi calon Gubernur DKI Jakarta pada pilkada mendatang. Hal ini dikarenakan Risma diangap mampu menyelesaikan persoalan-persoalan Jakarta sebaik memimpin Kota Surabaya.

“Apakah Ibu Risma mau kita boyong ke Jakarta dalam waktu dekat? Masalah sampah ini bisa terselesaikan kalau di pilkada yang akan datang Bu Risma pindah ke Jakarta,” kata Bestari.

Hal itu disampaikan Bestari saat studi banding DPRD Provinsi DKI Jakarta untuk menyelesaikan Peraturan Daerah (Perda) tentang Pengelolaan Sampah dengan konsep ITF (intermediate treatment facility) di Ruang Sidang Wali Kota, Balai Kota Surabaya, Senin (29/7). [gatra]

Berikan Komentar Anda :

comments

Loading...