Mantap! BI Mulai Rancang Penggunaan Blockchain untuk Pengembangan Rupiah Digital

291
Bank Indonesia

Bank Indonesia secara resmi mengumumkan rencana untuk menggunakan teknologi blockchain untuk mengembangkan Central Bank Digital Currency (CBDC) atau uang digital bank sentral.

Hal ini disambut baik oleh berbagai kalangan hingga diharapkan penggunaan blockchain dalam pengembangan CBDC turut meningkatkan efesiensi dalam pendistribusian rupiah digital.

Dari sudut pandang finansial, teknologi blockchain dianggap sebagai referensi sistem untuk menjalankan platform aset digital.

Hal ini pulalah yang membuat startup litedex.io untuk mengadopsi beberapa teknologi blockchain. Tak tanggung-tanggung, litedex.io akan mengadopsi 7 blockchain popular global.

“Penggunaan blockchain popular ini bertujuan untuk menciptakan ekosistem yang besar dan menjaring market secara global, serta mempermudah para holder untuk melakukan swap,” ujar COO Litedex.io, M. Ridho, dikutip dari Warta Ekonomi.

Tujuh teknologi blockchain popular yang akan diadopsi litedex.io adalah Binance Smart Chain, Ethereum Network, Huobi Eco Chain, Polygon Matic Network, Tron Network, Polkadot Network and Solana Network.

Teknologi blockchain saat ini telah berkembang luas, tak hanya untuk tujuan finansial, tetapi telah merambah ke berbagai sektor bisnis.

Adopsi teknologi blockchain dalam dunia bisnis bertujuan untuk meningkatkan layanan, seperti keamanan bisnis dan transparansi.

Tidak hanya kecepatan transaksi dan kemampuan menghilangkan peran pihak ketiga yang kurang begitu efisien juga menjadi keunggulan tersendiri dari teknologi ini.

Aplikasi teknologi blockchain juga wajib disertai upaya keamanan yang ketat. Sehingga, litedex.io telah melakukan mitigasi dengan menggunakan auditor ternama di level global seperti CertiK.

Dengan adanya kemitraan ini, CertiK akan menjadi auditor pada setiap smart contract di litedex.io. Fungsi smart contract pada sebuah platform bursa terdesentralisasi sangatlah krusial.

Hal itu karena smart contract merupakan kunci yang terhubung dengan blockchain untuk menjalankan proyek yang ada pada platform seperti staking, farming, NFT dan lain-lain.

“Selain menggunakan CertiK, litedex.io juga akan mengadakan program bug bounty dan smart contract insurance sebagai rangkaian memitigasi resiko ancaman peretasan,” ujar Co-Founder dari Litedex.io, Firza al Ariq.

Sumber Berita / Artikel Asli : Suara

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here