Luhut soal Munajat 212: Tak Ada yang Salah, Asal Jangan Paksa Tuhan

199

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menilai tak ada yang istimewa dalam kegiatan doa bersama bertajuk Munajat 212 di lapangan Monas, Jakarta, pada Kamis malam lalu.

“Biasa-biasa aja, kan berdoa. Kalau berdoa, boleh; ndak ada yang salah kalau berdoa, asal jangan memaksa Tuhan,” kata Luhut usai berbicara dalam forum diskusi bertema Mengapa Harus Memilih di Jakarta, Sabtu, 23 Februari 2019.

Luhut tak menjawab lugas ketika ditanya tentang kabar bahwa kegiatan Munajat 212 itu bermuatan kampanye politik. “Katanya begitu. Saya enggak tahu, saya enggak dengar sih,” ujarnya.

Ketua Panitia Munajat 212, Habib Idrus Al Habsy, membantah rumor tentang kepentingan politik di acara doa dan zikir itu. Memang, katanya, sekarang tahun politik, dan apa pun bisa dikaitkan dengan politik. Tetapi dia mengklaim bahwa kegiatan itu bebas dari kepentingan politik pemilu.

“Saya tegaskan lagi, tidak ada kepentingan politik apa pun. Kita lihat saja enggak ada bendera parpol apa pun di acara tadi malam. Jadi tinggal tergantung bagaimana melihatnya masing-masing saja,” ujar Idrus dalam program Apa Kabar Indonesia pagi tvOne, Jumat, 22 Februari 2019.

Idrus menjelaskan, acara itu diselenggarakan atas kerja sama beberapa pihak, satu di antaranya MUI DKI Jakarta. Dia mengklaim, kebetulan saja acara itu bertepatan waktunya dengan waktu yang dianggap suci bagi umat Islam, yaitu Kamis malam atau malam Jumat. Tanggalnya pun 21 Februari alias bulan kedua dalam kalender Masehi. “Jadi kami tidak mau melepaskan ruh 212 awalnya,” katanya.  VIVA

Comments

comments

Loading...