Jadi Kota Zombie karena Virus Corona, Akankah Wuhan seperti Chernobyl?

1356
Zombie karena Virus Corona

Wabah Virus Corona (Coronavirus/nCov) membuat Wuhan di Provinsi Hubei, China, menjadi kota zombie (zombieland). Hal ini karena pemerintah pusat menutup semua akses keluar dan masuk untuk meminimalisir jatuhnya korban lebih banyak di luar Wuhan. Akankah Wuhan seperti Chernobyl di Ukraina yang menjadi kota zombie hingga kini?

Akibat kebijakan isolasi atau lockdown sejak 23 Januari lalu, para wisatawan asing maupun warga negara asing yang sedang berada di Wuhan terjebak. Kota Wuhan memiliki penduduk 11 juta jiwa dan salah satu kota paling ramai di China.

Data terbaru yang dipublikasi Komite Kesehatan Nasional China (NHC) menyebut jumlah yang kasus akibat wabah Virus Corona mencapai 4.515 kasus dengan 106 orang meninggal dunia. Ini baru di China.

Aktivitas kota Wuhan menjadi hening lantaran pemerintah kota melarang masyarakat beraktivitas di luar ruangan sebagai upaya untuk mencegah penularan infeksi Virus Corona yang lebih besar.

Bencana Nuklir di Chernobyl, Ukraina.

Ledakan nuklir di Chernobyl.

Berdasarkan data yang dirangkum VIVA, Rabu, 29 Januari 2020, beberapa pemandangan menakutkan yang memperlihatkan hanya ada beberapa orang yang berkeliaran di jalan-jalan yang kosong di Wuhan.

Sementara itu, mengutip The Sun, penduduk di kota itu diperintahkan untuk menghindari kerumunan orang dan tidak menghadiri pertemuan publik. Bahkan, seorang pria terlihat berbaring tidak sadar, tergeletak di jalan. Sementara petugas medis mengenakan jas khusus dan masker gas berusaha untuk membantunya.

Menurut laporan, korban mengenakan masker sedang mengantre untuk mengurus dokumen. Ia langsung kehilangan kesadaran dan pingsan. Gejala Virus Corona jenis baru ini meliputi demam, batuh, hidung berair, dan kesulitan bernapas.

Virus Corona diduga berasal dari pasar makanan laut di Wuhan yang secara ilegal menjual hewan hidup, termasuk kelelawar dan marmut yang diduga pembawa virus mirip SARS yang menyebabkan gejala pernapasan parah. Namun sayang, pemerintah China masih enggan membuka diri asal usul virus mematikan ini.

Warga Wuhan berjatuhan di jalan akibat virus corona.

Warga Wuhan bertumbangan akibat Virus Corona.

Bicara Chernobyl tentu teringat dengan bencana ledakan pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) di kota Pripyat pada 26 April 1986. Hal ini menyebabkan 134 orang mengalami radiasi yang berbahaya dan menderita sindrom radiasi akut.

Bukan kapal induk

Kala itu, para ahli memperkirakan 40 ribu kematian terjadi akibat kanker gara-gara terkena radiasi nuklir. Pemerintah Uni Soviet, karena saat itu Ukraina masih bergabung, enggan mengakui terjadi bencana besar. Meski tak lama kemudian mereka pun membuka diri.

Sejak 1986 hingga sekarang, Chernobyl menjadi kota zombie lantaran tidak ada penduduk yang mau hidup di sana. Melansir Insider, pemerintah China diminta berkaca dari tragedi Chernobyl, di mana Uni Soviet, awalnya, menyembunyikan informasi tentang bahaya kebocoran radiasi nuklir.

Ditambah lagi pernyataan Wali Kota Wuhan Zhou Xianwang yang mengakui bahwa informasi tentang Coronavirus tidak dirilis dengan cukup cepat. Warga Wuhan menuduh pemerintah tidak memberi peringatan dini tentang potensi buruk dari wabah Coronavirus. Mereka bahkan menyebut Virus Corna sebagai ‘Wabah Chernobyl 2020’.

Adapun warga lainnya berharap para pejabat China melindungi penduduknya dari wabah dengan cara membuka arus informasi yang seluas-luasnya, bukan cuma memikirkan kemajuan teknologi. “Apa yang bisa melindungi kita? Bukan kapal induk, bukan mendarat di sisi gelap Bulan. Tapi kami butuh kebebasan informasi,” ungkapnya. viva

Berikan Komentar Anda :

comments

Loading...