Home Berita Bukti Pemerintah Gagap Corona, Keluhan Pasien: Ruang Isolasi Sempit, Malah Dekat Dengan...

Bukti Pemerintah Gagap Corona, Keluhan Pasien: Ruang Isolasi Sempit, Malah Dekat Dengan Resiko Penyebaran

1823
Ilustrasi Kamar Isolasi/Net
Pemerintah telah mengimbau agar warga menerapkan Sosial Distancing sebagai tindakan pengendalian infeksi, di antaranya adalah menjaga jarak sosial.

Namun, kekhawatiran akan penularan virus corona rupanya tidak hanya di ruang publik saja.

Beberapa rumah sakit rujukan pemerintahan, penanganan pasien ternyata malah menimbulkan kekhawatiran.


Salah satunya adalah rumah sakit yang berada di kawasan selatan Jakarta, di mana ruangan isolasi yang hanya 3×4 meter justru berisi 5-6 orang pasien.

Pasien-pasien itu terlihat duduk menunggu untuk menjalani tes swab memastikan mereka positif atau negatif virus corona.

Lain lagi kisah yang dialami oleh seorang pasien yang telah dinyatakan positif virus corona ini. Pasien ini, mengeluhkan pelayanan yang didapatnya dari sebuah rumah sakit rujukan.

Melalui akun Twitternya, pasien yang menggunakan akun @fmuchtar_  ini mengisahkan pengalaman tak menyenangkannya selama dirawat di rumah sakit tersebut.

Senin (16/3), pasien tersebut menulis ia telah dinyatakan positif virus corona oleh dokter setelah gejala-gejala ia rasakan dan sempat menjalani karantina sendiri di rumah.

Sebelumnya, ia menjalani serangkaian tes. Salah satunya adalah rontgent paru.

“Habis gua rontgent paru, gua dipindahkanlah ke ruang dekontaminasi, itu isinya orang batuk semua. Pokoknya batuk, mau dia terindikasi corona atau enggak digabung disitu. Satu ruangan bisa berisi 4-5 orang dengan ukuran ruangan yang gua kira paling 2×3 meter,” tulisnya.

Setelah hasil rontgent menyatakan ia positif virus corona, ia pun dipindahkan ke ruang khusus isolasi covid-19.

Ia sangat terkejut saat memasuki ruangan itu. Di sana ternyata ada enam pasien dengan kriteria sakit yang berbeda.

“Mau tau gimana kondisi ruangannya? ruangan isolasi ini diisi sama 6 orang pasien dengan kriteria sakit beda-beda. Mulai dari yang keliatan sehat sampe yang batuknya sering tuh ada, dicampur di ruang itu,” katanya.

Ruangan itu hanya ada tiga buah kasur, sehingga tiga pasien lain terpaksa harus tidur di kursi.

Dua pasien akhirnya dirujuk ke RS Rujukan lain. Sedangkan sisanya, empat orang termasuk dirinya, menunggu kamar isolasi rawat inap kosong, sedangkan kondisinya semua RS Rujukan penuh semua.

Keesokan harinya, ia dan tiga pasien itu menjalani tes swab. Namun, hasil tes swab baru bisa diketahui paling cepat 3 hari.

“Lama banget ga tuh? Mangkanya ga heran di mata najwa Gub DKI sama Gub Jabar pengen tes mandiri. Soalnya kalo nunggu pusat lama banget,” tulisnya lagi.

Ia bersama tiga pasien itu pun pulang ke rumah dan karantina mandiri sambil menunggu hasil.

“Kalo positif, ya kita bakal dijemput pake ambulans. Ini juga dilakukan karena jumlah ruang isolasi terbatas, sedangkan jumlah pasien suspect dan positif terus nambah,” tulisnya.

Pasien dengan akun @fmuchtar_  ini menguraikan setelah apa yang ia lewati ia merasakan bahwa pemerintah belum siap menghadapi wabah virus corona. Hal itu disetujui oleh dokter yang mengajaknya bercakap-cakap saat pemeriksaan.

Ia pun menduga bahwa sebenarnya Indonesia memiliki angka yang tinggi soal jumlah kasus yang sayangnya tidak tercatat.

“Kenapa gua bilang banyak yang underdiagnosed (Jumlah angka official jauh lebih kecil dr jumlah kasus real di lapangan)? ya karena ga semua orang bisa ngecek dan mau ngecek. Fasilitas kita masih sangat terbatas, bahkan petugas medis yang nanganin pasien aja ga bisa tes swab,” keluhnya.

Ia mengatakan hal ini terjadi karena Indonesia terlalu sombong dan meremehkan virus ini ketika pertama kali muncul di Wuhan. Menurutnya, alih-alih mempersiapkan dengan serius, kita malah jadikan bahan bercandaan dan menantang riset havard yang bilang virus ini sudah ada di Indonesia.

“Pada awal-awal virus ini muncul, kita lebih memilih buat bayar influencer 72M dan kasih diskon pesawat. Disaat negara lain serius memandang corona, negara ini malah meremehkan. Jangan heran kalo sekarang kita gagap menangani ini. Karena kita ga siap!” cetusnya.

Sumber Berita / Artikel Asli : Rmol

Comments

comments