Bocoran Indonesialeaks Lebih Dahsyat Dari Tsunami Sulteng

4792
Bambang Widjojanto

Jakarta– Mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Bambang Widjojanto menyebut bocoran Indonesialeaks tentang upaya perusakan bukti sebuah kasus sangatlah mengejutkan.

Bahkan, ia menilai pengungkapkan ini lebih dahsyat dari bencana alam yang menerpa Sulawesi Tengah pada akhir bulan lalu.

“Dentuman itu menggelegar, merobek-robek dan melumat nurani keadilan, nyaris lebih dahsyat dari gempa dan tsunami yang terjadi di Palu-Donggala takala Indonesialeaks merilis hasil investigasinya yang diduga melibatkan para petinggi penegak hukum di republik tercinta ini dan indikasi kongkalingkong untuk menutupi rekam jejak kasus ini,” kata Bambang dalam siaran pers yang diterima Aktual, Senin (8/10) malam.

Sebagaimana diketaui sebuah portal bernama Indonesialeaks telah mengungkap perusakan barang bukti beripa buku bank bersampul merah atas nama Serang Noor IR yang memuat transaksi kejahatan.

Bukin merah ini menjadi salah satu bukti dalam kasus korupsi yang menjerat Direktur CV Sumber Laut Perkasa Basuki Hariman dan anak buahnya, Ng Fenny.

Berdasar hasil investigasi Indonesialeaks, setidaknya 15 lembar yang berisi 19 catatan transaksi, yang disebut Bambang sebagai ‘transaksi jadah’, telah dirobek oleh eks penyidik KPK, yaitu Ajun Komisoaris Besar Ronaldy dan Komisais Harun.

“Yang melegakan, kejadian itu juga diketahui penyidik KPK lainnya serta terekam dalam CCTV di ruang kolaborasi lantai 9 gedung KPK pada tanggal 7 April 2017,” kata Bambang.

Ronaldy dan Harun merupakan dua penyidik KPK yang berasal dari kepolisian. Kini, keduanya telah kembali bertugas di korps bhayangkara.

BW, sapaan Bambang, dengan keras menduga jika perobekan ini bermotif untuk menggelapkan, meniadakan dan menghapuskan nama besar petinggi dari penegak hukum yang memiliki keterkaitan berupa kucuran dari transaksi ilegal dari perusahaan milik Basuk Hariman.

Selain 19 catatan transaksi, buku merah ini memang berisi pengeluaran perusahaan PT Impexindo Pratama pada 2015-2016.

“Yang lebih mengerikan seolah menghancurkan wajah dewi keadilan, BAP yang dibuat penyidik KPK, Surya Tarmiani pada 9 Maret 2017 yang memuat keterangan saksi Kumala Dewi Sumartono yang membuat rincian catatan laporan transaksi keuangan dalam kapasitasnya sebagai Bagian Keuangan CV Sumber Laut Perkasa, justru tidak ada di dalam berkas perkara,” jelas BW.

“Yang tersebut di dalam berkas perkara jutsru BAP dari pelaku yang diduga menyobek 15 lembar transaksi jadah itu,” sambungnya.

“Padahal BAP yang dibuat penyidik Surya itu, memuat keterangan adanya 68 transaksi yang tercatat dalam buku bank merah atas nama Serang Noor dan ada 19 catatan transaksi untuk individu yang terkait dengan institusi Kepolisian RI,” kata BW lagi.

Indonesialeaks menyatakan “Tertulis dalam dokumen itu bahwa nama Tito Karnavian tercatat paling banyak mendapat duit dari Basuki, langsung maupun melalui orang lain”, baik ketika menjabat sebagai Kapolda Metro Metro Jaya, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) pada Maret-Juli 2016 maupun ketika sudah dilantik sebagai Kepala Kepolisian RI (Kapolri)., Aktual.com 

comments

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here