Bak Diserang Bom Atom, Ini Fakta Ledakan Dahsyat di Lebanon

203
Ledakan di Beirut, Libanon.

Ledakan tersebut menewaskan sedikitnya 135 orang dan melukai lebih dari 4.000 orang.

Ledakan dengan kekuatan gempa bumi tersebut diakibatkan meledaknya amonium nitrat di salah satu gudang pelabuhan Beirut. Pemerintah Lebanon mengumumkan hari berkabung hingga tiga hari ke depan, mulai Kamis (6/8/2020).

Berikut fakta-fakta bagaimana ledakan terjadi:

Terjadi sore hari

Ledakan besar awal mengguncang area pelabuhan Beirut sekitar pukul 18:00 waktu setempat. Awalnya muncul kebakaran, dan beberapa ledakan kecil, namun tak lama kemudian muncul ledakan kolosal yang meratakan bagian depan pelabuhan dan bangunan sekitarnya.

Seismolog mengukur peristiwa yang meledakkan jendela di bandara internasional kota sejauh sembilan kilometer itu, setara dengan gempa berkekuatan 3,3 ]skala richter.

Lalu, mengapa terjadi ledakan besar?

Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab mengatakan 2.750 ton pupuk amonium nitrat yang disimpan di gudang di samping telah meledak dan memicu bencana tersebut.

Amonium nitrat adalah garam kristal tak berbau yang telah menjadi penyebab berbagai ledakan industri selama beberapa dekade.

Ketika dikombinasikan dengan bahan bakar minyak, amonium nitrat menciptakan bahan peledak kuat yang banyak digunakan dalam industri konstruksi, tetapi juga dalam bom buatan seperti yang digunakan dalam serangan Kota Oklahoma 1995.

Banyak negara Uni Eropa membutuhkan amonium nitrat untuk dicampur dengan kalsium karbonat untuk membuat senyawa yang lebih aman.

Mengapa pupuk disimpan di pelabuhan?

Seorang pejabat keamanan mengatakan dengan syarat anonim, amonium nitrat telah tiba di Lebanon pada 2013 di atas kapal berbendera Moldova dari Georgia dan menuju Mozambik. Menurut firma hukum Lebanon, Baroudi & Associates, yang mewakili awak “Rhosus”, mereka menghadapi “masalah teknis”.

Beberapa pejabat keamanan mengatakan kepada AFP bahwa kapal itu berlabuh sementara di pelabuhan tetapi kemudian disita oleh pihak berwenang setelah sebuah perusahaan Lebanon mengajukan gugatan terhadap pemiliknya.

Otoritas pelabuhan menurunkan amonium nitrat dan menyimpannya di gudang pelabuhan kumuh dengan retakan di dindingnya, kata para pejabat.

Pasukan keamanan meluncurkan penyelidikan pada tahun 2019 setelah gudang mulai mengeluarkan bau aneh, menyimpulkan bahwa bahan kimia “berbahaya” perlu dikeluarkan dari tempat tersebut, tetapi tindakan tersebut tidak diambil.

Minggu ini para pekerja mulai memperbaiki gudang yang bobrok itu, menyebabkan spekulasi yang mungkin memicu ledakan tersebut.

Siapa yang harus disalahkan?

Otoritas pelabuhan dan pejabat bea cukai Lebanon tahu bahan kimia itu disimpan di pelabuhan, tetapi meskipun ada peringatan, tindakan itu tidak diambil untuk menghilangkannya. Pemerintah Diab menggambarkan keadaan di pelabuhan yang menyebabkan ledakan itu “tidak dapat diterima” dan berjanji untuk menyelidiki.

Dikatakan pada Rabu (5/8/2020) bahwa pihaknya akan mencari tahanan rumah untuk semua pejabat yang terlibat dalam menyimpan zat tersebut.

Di sisi lain, Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyulut kebingungan dengan mengatakan bahwa para jenderal AS telah memberitahunya bahwa ledakan itu tampaknya disebabkan oleh “semacam bom” tanpa memberikan bukti.

Tetapi seorang juru bicara Pentagon, ketika ditanya tentang pernyataan presiden, mengatakan bahwa “kami tidak memiliki apa pun untuk Anda” dan “Anda harus menghubungi Gedung Putih untuk klarifikasi”.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Dewan pertahanan nasional Lebanon telah menyatakan Beirut sebagai zona bencana. Presiden Michel Aoun telah mengumumkan bahwa dia akan melepaskan dana darurat 100 miliar lira atau setara dengan Rp 205,2 triliun (asumsi Rp 2.052/lira).

Namun di sisi lain, Lebanon juga tengah berada di krisis ekonomi akibat virus corona, dan banyak fasilitas rumah sakitnya sudah kewalahan oleh pandemi virus corona (Covid-19).

Beberapa negara termasuk AS, Prancis, Yordania, Iran, dan bahkan musuh bebuyutan Lebanon, Israel, telah menawarkan untuk mengirim bantuan. Beberapa, termasuk rumah sakit keliling dari Qatar, penyelamat dari Yunani, dan persediaan medis dari Kuwait, sudah mulai berdatangan.

Sumber Berita / Artikel Asli : CNBC Indonesia

Berikan Komentar Anda :

comments

Loading...