Ada Perbedaan Sikap, Acara Koalisi Relawan Prabowo-Sandi Berujung Ricuh

325

Jakarta – Sekelompok orang yang mengatasnamakan Koalisi Relawan dan Pendukung Prabowo-Sandi menggelar diskusi dan pernyataan sikap terkait putusan Mahkamah Konstitusi (MK). Kegiatan itu berakhir ricuh karena sebagian peserta berbeda sikap.

Kegiatan itu dilakukan di D Hotel, Jalan Sultan Agung, Jakarta Selatan. Awalnya diskusi yang menghadirkan pegiat media sosial Rizal Kobar berlangsung kondusif. Kegiatan itu diakhiri dengan pembacaan pernyataan sikap yang dipimpin oleh salah seorang relawan.

“Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) bersifat final dan mengikat. Tidak ada upaya hukum Iain yang bisa menganulir keputusan MK tersebut. Menyadari hal itu, kami dari Koalisi Relawan dan Pendukung Prabowo-Sandi menerima keputusan tersebut,” kata relawan membacakan pernyataan sikap di D Hotel, Jakarta Selatan, Selasa (2/7/2019).

“Kami menganggap pesta demokrasi tahun 2019 ini telah selesai dengan adanya keputusan MK ini. Seluruh rakyat Indonesia tinggal menunggu pelantikan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden KH Ma’ruf Aminsebagaimana KPU pun telah menetapkannya,” imbuhnya.

Setelah pernyataan sikap itu dibacakan, beberapa peserta langsung memprotes. Mereka mengatakan pernyataan itu bukan dari relawan pendukung Prabowo-Sandi.

Kericuhan terjadi karena ada perbedaan sikap setelah dilakukan pembacaan pernyataan sikap. (Ahmad Bil Wahid/detikcom)

“Itu bukan sikap relawan. Tolak! Tolak!” kata sebagian peserta sambil berteriak-teriak.

Peserta lain juga ikut terpancing. Mereka menunjukkan kekecewaan dengan mencopot dan membanting spanduk di lokasi acara.

Setelah ricuh sekitar 5 menit, salah seorang peserta lalu menenangkan peserta lewat pengeras suara. Dia meminta peserta yang didominasi ibu-ibu untuk meninggalkan lokasi acara.

“Sudah, pulang. Semuanya pulang,” kata salah seorang peserta.

Tak lama kemudian, massa kemudian membubarkan diri.
(abw/jbr) detik

Berikan Komentar Anda :

comments

Loading...