400 Ribu Orang Minta Nobel Perdamaian Suu Kyi Ditarik

153

Diamnya Aung San Suu Kyi membuat warga dunia gerah. Lebih dari 400 ribu orang menyerukan penarikan Hadiah Nobel Perdamaian yang telah ia terima.

State Counsellor Myanmar tersebut diberi penghargaan bergengsi pada tahun 1991, karena kampanyenya untuk Myanmar agar mengadakan pemilu penuh dan bebas. Tapi kasus Rohingya membawa fakta yang sebaliknya.

Namun, lebih dari 405 ribu orang kini telah menandatangani petisi melalui situs Change.org, yang menuntut Komite Nobel untuk menarik penghargaan dari Suu Kyi. Ia dituduh gagal melindungi populasi Rohingya di negara bagian Rakhine.

“Sampai detik ini, pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi sama sekali tidak melakuan apapun untuk menghentikan kejahatan kemanusiaan di negaranya,” tulis petisi tersebut, sebagaimana diberitakan Independent, Senin, 11 September 2017.

Menanggapi ini, Komite Nobel mengatakan bahwa mereka tidak akan membatalkan penghargaan tersebut, dengan mengatakan bahwa hanya pekerjaan yang membuat hadiah itu diperhitungkan.

Ribuan rumah dan puluhan desa telah terbakar habis di negara bagian Rakhine, mengirim hampir 300 ribu orang melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh dalam kurun waktu dua minggu. Sekretaris Jenderal PBB mengatakan kekerasan tersebut memicu pembersihan etnis.

Militer Myanmar yang telah melakukan operasi pembersihan setelah serangan militan Rohingya pada akhir Agustus lalu membantah tuduhan adanya pembunuhan tanpa pandang bulu. Suu Kyi juga menyalahkan kontroversi yang timbul disebabkan karena adanya kesalahan indormasi. (hd) viva


*Repelita Online merupakan wadah untuk menyalurkan ide/gagasan/opini/aspirasi warga. Setiap opini/berita yang terbit di Repelita Online yang merupakan kiriman dari penulis merupakan tanggung jawab dari Penulis.
Join @Repelita Channel on Telegram

comments

Loading...
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here